Islam Times 26 May 2020 132020000000Tue, 26 May 2020 13:54:20 -0400 13:54 https://www.islamtimes.org/id/article/864785/laporan-tentara-israel-masih-mengalami-trauma-bertahun-tahun-setelah-kalah-di-libanon -------------------------------------------------- Hezbollah vs Zionis Israel: Title : Laporan: Tentara Israel Masih Mengalami Trauma Bertahun-tahun Setelah Kalah di Libanon -------------------------------------------------- IslamTimes - Dua dekade setelah berakhirnya pendudukan Zionis Israel di Libanon selatan, pasukan Zionis Israel yang mengambil bagian dalam operasi itu masih mengalami gangguan stres pasca-trauma (PTSD) dan ingatan gelap konflik, sebuah laporan mengatakan. Text : Pasukan, pada pawai militer baru-baru ini di Tel Aviv, mengatakan kepada media bahwa mereka telah menolak dukungan untuk PTSD dan efek lain yang ditinggalkan oleh konflik karena rezim tidak secara resmi menganggap pendudukan 1982-2000 di Libanon selatan sebagai perang. "Mereka dikirim ke rumah sakit jiwa, yang tidak sesuai," kata Avi Maier, 50 tahun, yang melakukan beberapa operasi di Libanon selatan, seperti dikutip oleh Times of Israel melaporkan. Maier sekarang berusaha untuk mendirikan pusat dukungan bagi mantan tentara yang menderita PTSD, bersama dengan Oshrit Shtark, yang saudaranya Erez tewas bersama dengan 72 lainnya ketika dua helikopter militer Zionis Israel bertabrakan dalam perjalanan ke Libanon. "Ini adalah orang-orang yang melihat kematian dari dekat, teman-teman mereka sekarat, atau terluka - bagi mereka hidup tidak sederhana," kata Shtark. Zionis Israel pertama kali menginvasi Lebanon pada Maret 1978 sebelum mundur pada Juni. Empat tahun kemudian, pasukan Zionis Israel menyerbu lagi, mengepung ibukota Lebanon, Beirut, sebelum akhirnya mundur ke zona keamanan di selatan negara itu. Pada akhir 1982, operasi itu menewaskan 20.000 orang dan 30.000 lainnya terluka, menurut sebuah laporan resmi Libanon. Di Lebanon selatan, pasukan dikonfrontasi oleh pejuang Hizbullah, yang dengan gagah berani berperang melawan penjajah. Lebih dari 1.200 tentara Israel terbunuh selama 18 tahun pendudukan, dan ribuan lainnya terluka. Meningkatnya jumlah kematian Zionis Israel dan kebingungan tentang tujuan pendudukan, yang oleh sebagian orang disebut sebagai Vietnam Israel , membuat Perdana Menteri saat itu, Ehud Barak, berjanji untuk mundur pada tahun 2000. Pada malam 23-24 Mei 2000, konvoi terakhir Zionis Israel melintasi perbatasan Palestina yang diduduki, memicu perayaan yang menggembirakan di Libanon selatan. Peringatan 20 tahun penarikan itu datang dengan latar belakang ketegangan karena pelanggaran berulang-ulang Israel atas wilayah udara Lebanon dan provokasi lainnya, termasuk serangan yang sering dilakukan terhadap pejuang Hizbullah yang memerangi teroris yang didukung asing di Suriah. Dalam sebuah pesan kepada timpalannya dari Lebanon Michel Aoun Sunday, Presiden Iran Hassan Rouhani menyampaikan ucapan selamatnya kepada pemerintah dan bangsa Lebanon pada peringatan "kemenangan besar dan mulia" melawan penjajah Zionis. Hizbullah didirikan setelah invasi dan pendudukan Zionis Israel 1982 di Libanon selatan. Sejak itu, gerakan itu telah tumbuh menjadi kekuatan militer yang kuat, menghadapi pukulan berulang-ulang kepada militer Zionis Israel, termasuk selama perang 33 hari pada Juli 2006. Sebuah video baru telah dipublikasikan di media sosial yang menunjukkan unit khusus pasukan Hizbullah yang menjalani pelatihan militer yang keras untuk meningkatkan kesiapan mereka terhadap kemungkinan konfrontasi dengan pasukan Israel. Video itu, menggambarkan unit pasukan khusus Rizwan milik Hizbullah, dirilis pada hari peringatan pembebasan Lebanon selatan.[IT/r] Video: https://www.presstv.com/Detail/2020/05/25/626101/Lebanon-Hezbollah-Israel-forces-confrontation