Islam Times 25 Jan 2021 102021000000Mon, 25 Jan 2021 10:53:45 -0500 10:53 https://www.islamtimes.org/id/article/912198/amerika-sangat-komplisit-dalam-kekejaman-yaman -------------------------------------------------- AS dan Invasi Saudi Arabia di Yaman: Title : Amerika Sangat Komplisit dalam Kekejaman Yaman -------------------------------------------------- IslamTimes - Selama sidang konfirmasi Senat pada hari Selasa (19/1), Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken mengatakan pemerintahan Presiden Joe Biden akan mengakhiri dukungan AS untuk intervensi militer Arab Saudi di Yaman, yang dalam kata-kata Blinken telah "berkontribusi pada ... situasi kemanusiaan terburuk dunia di negara itu.." Text : Sebagai bagian dari perubahan sikap ini, Blinken mengatakan pemerintah akan segera meninjau perintah yang dikeluarkan oleh mantan menteri luar negeri Mike Pompeo pekan lalu yang menunjuk kaum revolusioner Ansarullah Yaman sebagai organisasi teroris. Perintah Pompeo, yang mulai berlaku Selasa (19/1), adalah lambang keluarnya pemerintahan Trump yang dengki dan kacau, menjadi salah satu dari beberapa jebakan perpisahan yang dipasang oleh menlu yang akan keluar dalam upaya nyata untuk merusak rencana kebijakan luar negeri Biden. Paling-paling, pesanan menit-menit terakhir Pompeo akan segera dilupakan sebagai isyarat yang tidak berarti dan dengki terhadap pemerintahan baru. Tidak seperti kebanyakan lelucon kecil, yang satu ini berpotensi menimbulkan konsekuensi yang menghancurkan: PBB memperingatkan bahwa hal itu dapat menyebabkan Yaman mengalami "kelaparan skala besar dalam skala yang belum pernah kita lihat selama hampir 40 tahun" dengan membuatnya tidak mungkin bagi lembaga bantuan dan LSM untuk memberikan bantuan ke daerah yang dikendalikan oleh Ansarullah. Tim kebijakan luar negeri dan keamanan nasional Biden yang akan datang cenderung setuju, oleh karena itu komitmen mereka untuk meninjau dengan cepat dan kemungkinan besar membatalkan penunjukan ini. Selain meninjau kembali daftar hitam Ansarullah, pemerintahan Biden bermaksud untuk berhenti membantu Arab Saudi menuntut perang Yaman dengan dukungan logistik dan penjualan senjata. Penjualan senjata ke Saudi dan negara-negara lain termasuk di antara tindakan yang dianggap mantan presiden Donald Trump sebagai pencapaian kebijakan luar negeri. Pada akhir Desember, pemerintahan Trump memberi tahu Kongres bahwa mereka sedang mendorong penjualan lagi bom berpemandu presisi senilai $ 500 juta ke Arab Saudi. Anggota parlemen memiliki waktu hingga Kamis untuk mengeluarkan resolusi ketidaksetujuan. Menulis di Washington Post pada hari Rabu (20/1), aktivis hak asasi manusia Yaman dan penerima Hadiah Nobel Perdamaian Tawakkol Karman mendesak Biden untuk menghentikan penjualan sebelum selesai; tidak jelas apakah pemerintah telah mengambil tindakan apa pun. Namun, di jalur kampanye, Biden menjelaskan niatnya untuk mengubah postur Amerika terhadap Arab Saudi dan bencana malapetaka di Yaman. Dalam pernyataan Oktober yang menandai peringatan pembunuhan jurnalis pembangkang Arab Saudi Jamal Khashoggi, Biden berjanji: Di bawah pemerintahan Biden-Harris, kami akan menilai kembali hubungan kami dengan kerajaan, mengakhiri dukungan AS untuk perang Arab Saudi di Yaman, dan membuat yakin Amerika tidak memeriksa nilainya di pintu untuk menjual senjata atau membeli minyak." Krisis kemanusiaan di Yaman memang mengejutkan; Blinken tidak melebih-lebihkan saat dia menggambarkannya sebagai yang terburuk di dunia. Lebih dari 200.000 orang tewas dalam perang yang sedang berlangsung, yang telah berlangsung selama hampir enam tahun. Jutaan lainnya terluka, terlantar, atau trauma. Dari 30 juta penduduk negara, sekitar 24 juta [80 persen] bergantung pada bantuan dari luar. Sekolah, rumah sakit, infrastruktur air dan sanitasi telah hancur. Kemiskinan ekstrim, kelaparan, dan kekurangan gizi masa kanak-kanak merajalela. Negara itu sudah kehabisan air karena perubahan iklim dan pertumbuhan penduduk; sekarang, banyak dari air itu tercemar, beracun, atau tidak dapat diakses.[IT/r]