Islam Times 5 Dec 2019 072019000000Thu, 05 Dec 2019 07:24:38 -0500 7:24 https://www.islamtimes.org/id/news/830847/as-dan-pemerintah-afghanistan-lanjutkan-proses-perdamaian -------------------------------------------------- Title : AS dan Pemerintah Afghanistan Lanjutkan Proses Perdamaian -------------------------------------------------- Islam Times - Utusan khusus AS, Zalmay Khalilzad tiba di Kabul pada Rabu, 04/12/19, untuk bertemu dengan presiden Afghanistan membahas kelanjutan perundingan, kata pejabat pemerintah Afghanistan, setelah negosiasi dengan Taliban runtuh pada bulan September. Text : Presiden AS Donald Trump melakukan kunjungan mengejutkan ke pangkalan pasukan AS di Bagram Airfield di Afghanistan pekan lalu dan bertemu dengan Presiden Ashraf Ghani. Pertemuan itu untuk meningkatkan kemajuan menuju kesepakatan yang sulit dengan Taliban, yang melancarkan serangan terhadap pemerintahan Kabul. Namun, peluang negosiasi sukses masih diragukan mengingat penolakan Taliban untuk terlibat dengan apa yang mereka sebut Ghani sebagai "rezim boneka tidak sah". Pemerintah Afghanistan mengatakan siap untuk menghidupkan kembali perundingan, tetapi hanya jika diberi kursi di meja dan Taliban setuju untuk gencatan senjata. "Presiden AS dan Afghanistan menyepakati dimulainya kembali perundingan damai tetapi dengan partisipasi dan koordinasi erat dengan pemerintah Afghanistan," kata seorang pejabat senior Afghanistan. Pembicaraan antara Taliban dan Amerika Serikat runtuh pada bulan September, setelah Trump membatalkan apa yang ia sebut sebagai pertemuan yang direncanakan di retret kepresidenan Camp David. Kedua belah pihak mengatakan dekat dengan kesepakatan yang akan menarik ribuan tentara Amerika dengan imbalan jaminan dari Taliban bahwa Afghanistan tidak akan digunakan sebagai pangkalan serangan ke Amerika Serikat atau sekutunya. Jika pembicaraan dilanjutkan, para pejabat Ghani mengatakan format Khalilzad akan mengadakan negosiasi terpisah dengan Taliban sebagai langkah awal untuk pembicaraan selanjutnya antara pemerintah. Pemerintah juga mendesak untuk gencatan senjata, pembicaraan langsung dengan Taliban dan jaminan keamanan, dan kemudian penarikan pasukan AS - hal yang ditolak oleh para pemimpin Taliban. "Kami tidak akan mengumumkan gencatan senjata sebelum kesepakatan dengan AS, dan kedua kami tidak akan setuju untuk mengadakan pertemuan dengan pemerintah Afghanistan sebelum itu," kata seorang pejabat senior Taliban kepada Reuters. [IT/MT]