Islam Times 14 Jun 2021 002021000000Mon, 14 Jun 2021 00:55:37 +0430 0:55 https://www.islamtimes.org/id/news/937887/bennet-upaya-di-wina-untuk-menghidupkan-kembali-jcpoa-sebuah-kesalahan -------------------------------------------------- Title : Bennet: Upaya Di Wina Untuk Menghidupkan Kembali JCPOA, Sebuah Kesalahan -------------------------------------------------- IslamTimes- Knesset atau parlemen rezim Israel bersidang pada hari Minggu untuk mengambil sumpah pemerintahan baru, dengan kepala Yamina Naftali Bennett, menggulingkan Benjamin Netanyahu setelah 12 tahun berkuasa. Text : Perdana menteri yang baru ditunjuk dari rezim Israel Naftali Bennett telah menolak upaya di Wina untuk menghidupkan kembali kesepakatan nuklir Iran sebagai sebuah kesalahan. Knesset atau parlemen rezim Israel bersidang pada hari Minggu untuk mengambil sumpah pemerintahan baru, dengan kepala Yamina Naftali Bennett, menggulingkan Benjamin Netanyahu setelah 12 tahun berkuasa. Dalam sesi tersebut, pemimpin Yamina menghadirkan koalisi di tengah teriakan pembohong dan penjahat , Media rezim Israel melaporkan bahwa anggota partai Likud Netanyahu mencela Perdana Menteri yang ditunjuk Bennett sebagai "pembohong" dan "penjahat" selama pidatonya menjelang pemungutan suara. Sebelum Bennett, Netanyahu mengklaim dalam pidatonya di sesi itu bahwa "Iran sedang "merayakan" karena Israel sekarang memiliki "pemerintah yang lemah." Perdana menteri yang digulingkan itu mengatakan pemerintahnya telah "dipaksa" untuk membatalkan kebijakan ekonomi pemerintah sebelumnya dan akan melakukannya lagi jika kembali berkuasa di masa depan. Menurut media lokal di tanah Palestina yang diduduki, Netanyahu menuduh Bennett melakukan "penipuan terbesar sejak dalam sejarah Israel," mencatat pemimpin sayap kanan telah mengesampingkan pemerintahan dengan Lapid sebelum pemilihan. Koalisi pemerintahan baru, yang akan dilantik setelah pemungutan suara kepercayaan Knesset, akan terdiri dari delapan partai – Yamina, Yesh Atid dari Yair Lapid, New Hope, Labor, Meretz, United Arab List, Kahol Lavan, dan Yisrael Beiteinu.(IT/TGM)