Islam Times 14 Jun 2021 232021000000Mon, 14 Jun 2021 23:12:05 +0430 23:12 https://www.islamtimes.org/id/news/938048/penghapusan-netanyahu-dari-kekuasaan-mengakhiri-salah-satu-periode-terburuk-dalam-konflik-dengan-israel -------------------------------------------------- Palestina - Zionis Israel: Title : Penghapusan Netanyahu dari Kekuasaan Mengakhiri 'Salah Satu Periode Terburuk' dalam Konflik dengan Israel -------------------------------------------------- IslamTimes – Perdana Menteri Otoritas Palestina Perdana Menteri Otoritas Palestina mengatakan bahwa penggulingan pemimpin lama Zionis Israel Benjamin Netanyahu menutup babak yang sangat gelap dalam hubungan Zionis Israel-Palestina. Text : “Kepergian perdana menteri Zionis Israel setelah 12 tahun berkuasa menandai berakhirnya salah satu periode terburuk dalam sejarah konflik Zionis Israel-Palestina,” kata Mohammad Shtayyeh, seperti dikutip Times of Israel.   Shtayyeh mengatakan dia tidak melihat pemerintah baru "lebih buruk dari yang sebelumnya" dan mengutuk dukungan perdana menteri baru Zionis Israel, Naftali Bennett, untuk permukiman Israel di Tepi Barat, yang ilegal menurut hukum internasional.   Pemerintah baru tidak memiliki masa depan jika tidak mempertimbangkan masa depan rakyat Palestina dan hak-hak mereka yang sah.   Otoritas Palestina merilis sebuah pernyataan pada hari Minggu (13/6), mengatakan akan menilai kabinet baru Zionis Israel berdasarkan posisi konkret yang akan diambilnya.   Mencolok nada skeptis, dikatakan apa yang disebut pemerintah perubahan kemungkinan akan melembagakan kebijakan yang tidak berbeda dengan era Netanyahu, "atau mungkin bahkan lebih buruk."   Bennett dikenal karena pembelaannya yang penuh semangat atas tindakan militer Israel melawan kelompok militan Palestina Hamas di Gaza, dan telah memimpin Dewan Yesha pemukim Tepi Barat, sebelum terpilih menjadi anggota Knesset, parlemen Zionis Israel, pada 2013.   “Orang-orang Palestina harus bertanggung jawab atas tindakan mereka, dan memahami bahwa kekerasan akan ditanggapi dengan tegas,” kata Bennett dalam pidatonya di Knesset beberapa jam sebelum kabinetnya dilantik.   Pemimpin partai sayap kanan Yamina dan mantan menteri pertahanan di bawah Netanyahu, Bennett menandatangani kesepakatan dengan Yair Lapid, pemimpin partai tengah Yesh Atid, untuk mengakhiri 12 tahun pemerintahan Netanyahu.   Secara keseluruhan, delapan partai ambil bagian dalam pembentukan pemerintahan, termasuk partai Arab Ra’am.   Di bawah perjanjian pembagian kekuasaan, Lapid akan mengambil alih sebagai PM setelah Bennett menyelesaikan paruh pertama masa jabatan empat tahunnya.[IT/r]