Islam Times 23 Jan 2020 202020000000Thu, 23 Jan 2020 20:13:55 -0500 20:13 https://www.islamtimes.org/id/news/840253/trump-mengecilkan-cedera-pasukan-as-akibat-serangan-rudal-iran -------------------------------------------------- AS dan Pembunuhan Qassem Soleimani: Title : Trump Mengecilkan Cedera Pasukan AS Akibat Serangan Rudal Iran -------------------------------------------------- IslamTimes - Presiden AS Donald Trump pada hari Rabu (22/1) mengatakan dia tidak menganggap cedera otak yang diderita oleh 11 anggota layanan AS dalam serangan Iran baru-baru ini di sebuah pangkalan di Irak menjadi serius, karena militer Amerika memindahkan lebih banyak pasukan keluar dari wilayah tersebut untuk kemungkinan cedera. Text : "Saya dengar mereka sakit kepala," kata Trump pada konferensi pers di Davos, Swiss. "Tidak, saya tidak menganggap mereka cedera yang sangat serius, relatif terhadap cedera lain yang pernah saya lihat." Komentar presiden, yang menghindari draf Perang Vietnam dengan diagnosa medis taji tulang, mendapat kecaman cepat dari kelompok-kelompok veteran. "Jangan marah dengan komentar # PresidenMayhem terbaru," Paul Rieckhoff, pendiri Veteran Irak dan Afghanistan America, menulis dalam posting Twitter. "Ambil tindakan untuk membantu dokter hewan menghadapi TBI," referensi untuk cedera otak traumatis. Wakil komandan operasi militer yang dipimpin Amerika di Irak mengatakan Departemen Pertahanan menempatkan anggota layanan melalui pemeriksaan medis untuk melihat apakah sakit kepala dan keluhan lainnya sama dengan cedera traumatis akibat stres. Beberapa pasukan yang terkena dampak hanya berjarak beberapa langkah dari tempat serangan misil Iran, meskipun mereka berada di bunker pelindung, kata pejabat Departemen Pertahanan. Pada acara terpisah sebelumnya pada hari itu, Jenderal Alex Grynkewich mengatakan bahwa jumlah anggota layanan yang dirawat karena kemungkinan TBI sekarang "pada remaja" dari 11 dari yang diakui Departemen Pertahanan pekan lalu telah diangkut ke luar negeri untuk Landstuhl, Jerman, dan Kuwait untuk evaluasi lebih lanjut. Fasilitas di Irak tidak memiliki peralatan MRI. Grynkewich membantah bahwa Gedung Putih atau pihak luar lainnya memerintahkan militer untuk menunda penanganan mereka yang cedera, dengan mengatakan bahwa "TBI sangat sulit untuk dinilai" dan bahwa para komandan tidak segera menyadari bahwa anggota layanan menunjukkan gejala-gejala seperti itu. "Setelah serangan Anda mencari orang-orang dengan luka dan memar, hal-hal semacam itu," kata Grynkewich. Setelah melakukan "penilaian lanjutan," komandan memutuskan "karena sangat berhati-hati" untuk menerapkan protokol gegar otak, katanya. Trump telah berulang kali mengklaim bahwa tidak ada orang Amerika yang terluka dalam serangan rudal Iran pada 8 Januari, yang datang sebagai balasan atas serangan pesawat nir awak AS yang membunuh Qassem Suleimani, martir jenderal Iran. Dan Trump mengatakan bahwa hasil mendorong keputusannya untuk tidak membalas lebih lanjut dan mengambil risiko perang yang lebih luas dengan Iran.[IT/r]