Islam Times 4 Dec 2021 102021000000Sat, 04 Dec 2021 10:46:29 +0330 10:46 https://www.islamtimes.org/id/news/966751/menlu-iran-ke-mitra-jepang-tidak-optimis-terhadap-niat-as-dan-eu3-dalam-pembicaraan-wina -------------------------------------------------- Iran - Japan: Title : Menlu Iran ke Mitra Jepang: Tidak Optimis Terhadap Niat AS dan EU3 dalam Pembicaraan Wina -------------------------------------------------- IslamTimes - Menteri Luar Negeri Iran Hossein Amir Abdollahian mengatakan bahwa Tehran telah memasuki pembicaraan Wina tentang kebangkitan JCPOA dengan tekad serius dan agenda yang jelas dan rasional, tetapi tidak optimis tentang tekad dan niat troika Eropa dan AS dalam negosiasi. Text : Dalam percakapan telepon pada hari Kamis (2/12), Amir Abdollahian dan timpalannya dari Jepang Yoshimasa Hayashi berbicara tentang berbagai masalah, dari hubungan bilateral dan masalah regional hingga pembicaraan yang sedang berlangsung di Wina untuk kebangkitan Rencana Komprehensif Aksi Bersama (JCPOA) dan pencabutan sanksi terhadap Iran. Menteri luar negeri Iran menyinggung pembicaraan nuklir di Wina, menggarisbawahi bahwa Iran menyambut pembicaraan serius dan kesepakatan yang baik dan bahwa pihak lain juga harus menunjukkan itikad baik dalam hal ini. Amir Abdollahian mengatakan Iran telah menghadiri pembicaraan Wina dengan tekad yang kuat dan agenda yang jelas dan logis tetapi tidak optimis tentang keinginan dan niat AS dan troika Eropa. Di satu sisi, para pejabat AS menyerukan pembicaraan dan mengatakan mereka ingin kembali ke JCPOA, dan di sisi lain, mereka menempatkan sanksi baru terhadap individu dan perusahaan Iran, diplomat top Iran menyesalkan. Dia mengatakan yang penting adalah negosiasi membuahkan hasil dan pihak Barat menunjukkan keseriusan dan itikad baik mereka di meja perundingan dan dalam praktik. Mengucapkan selamat kepada Hayashi atas pengangkatannya sebagai menteri luar negeri Jepang, Amir Abdollahian menyampaikan salam presiden Iran kepada pejabat tinggi Jepang, menurut situs Kementerian Luar Negeri. Dia juga berterima kasih kepada Jepang atas bantuan kemanusiaannya dalam perang melawan pandemi virus corona, menunjuk pada keberadaan empat juta pengungsi Afghanistan di Iran, dan berkata, “Untungnya, dua setengah juta pengungsi Afghanistan sejauh ini telah divaksinasi, dan Iran siap mengirim bantuan kemanusiaan Jepang kepada rakyat Afghanistan.” “Dalam keadaan seperti ini, semua negara harus bergegas membantu rakyat Afghanistan dan kami juga siap memfasilitasi pengiriman bantuan kemanusiaan ke Afghanistan melalui udara atau darat,” katanya. Amir Abdollahian kemudian meninjau berbagai aspek hubungan bilateral antara Tehran dan Tokyo dan mengumumkan kesiapan Iran untuk memperluas hubungan di bidang ekonomi, perdagangan, kemanusiaan, lingkungan dan kesehatan. Sementara itu, menteri luar negeri Jepang mengatakan negaranya siap untuk memperluas hubungan bilateral dengan Iran di bidang kesehatan, lingkungan dan pariwisata. Hayashi juga menyambut baik gagasan pengiriman bantuan darurat Jepang ke Afghanistan. Dia menyoroti pentingnya pembentukan pemerintahan yang inklusif di Afghanistan, menghormati hak-hak perempuan dan etnis minoritas, dan juga pentingnya pemberantasan terorisme di negara itu. Menteri luar negeri Jepang kemudian menyambut baik dimulainya pembicaraan Wina dan menyerukan kedua belah pihak untuk menunjukkan fleksibilitas untuk mencapai kesepakatan bersama. Dia akhirnya menyampaikan salam pejabat tinggi Jepang kepada presiden Iran dan mengundang Amirabdollahian untuk mengunjungi Jepang. [IT/r]