Islam Times 13 Jun 2021 182021000000Sun, 13 Jun 2021 18:04:58 +0430 18:04 https://www.islamtimes.org/id/news/937852/pengunjuk-rasa-anti-netanyahu-merayakan-kemenangan-di-luar-kediaman-pm -------------------------------------------------- Gejolak Politik Zionis Israel: Title : Pengunjuk Rasa Anti-Netanyahu Merayakan 'Kemenangan' di luar Kediaman PM -------------------------------------------------- IslamTimes - Ratusan pemrotes berkumpul di Yerusalem "untuk terakhir kalinya" untuk merayakan "kemenangan" mereka, menjelang pemungutan suara penting di Knesset, yang semuanya dijamin akan menggulingkan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu dari kekuasaan. Text : Sekitar 2.000 orang berbaris melalui Yerusalem untuk berkumpul dan bersorak di luar kediaman PM pada hari Sabtu (12/6), membuat putaran kemenangan dalam perang anti-Netanyahu mereka.   Selama setahun terakhir, protes di Zionis Israel telah terjadi hampir setiap minggu, kadang-kadang melanggar pembatasan coronavirus pada pertemuan massal, dan sering berakhir dengan penangkapan dan bentrokan dengan polisi.   “Setelah menghabiskan tahun ini dengan darah, keringat, dan air mata, turun ke jalan, tidak tahu apakah ini akan mengubah apa pun… Kami pasti bisa membiarkan kami merayakannya sekarang,” salah satu pengunjuk rasa, Or Biron, mengatakan kepada RT Ruptly.   Inilah yang kami rasakan, kami menjaga Zionis Israel dari menjadi kediktatoran, dari menjadi sesuatu yang tidak kita inginkan, dari menjadi sesuatu yang gelap dan berbahaya.   “Protes adalah penyebab utama runtuhnya pemerintahan Netanyahu dan sekarang kita akan memiliki pemerintahan baru besok, dan ya, kemungkinannya adalah 99%,” kata Mossi Raz, anggota Knesset untuk sosial-demokrat sayap kiri. partai Meretz.   Setelah 12 tahun berkuasa, Netanyahu akan digantikan oleh pemerintah koalisi "perubahan", yang dipimpin oleh mantan ajudan Naftali Bennett dan politisi oposisi Yair Lapid, dengan dukungan dari sebuah partai Arab.   Dan sementara belum ada kepastian mutlak, para pengunjuk rasa merasa bahwa kemenangan hampir “di saku mereka.”   “Kita perlu melihat besok apa yang sedang terjadi, tetapi kita dapat memiliki harapan yang benar dan konsisten bahwa besok kita akan memiliki Zionis Israel yang berbeda di sini, atau setidaknya kesempatan untuk Zionis Israel yang lebih cerah dan lebih baik,” kata seorang pengunjuk rasa Pink Front, Yani Segal.   Jika koalisi tipis Lapid dan Bennett disetujui oleh Knesset pada hari Minggu, itu akan menunda kebutuhan untuk pemilihan umum lagi.   Zionis Israel telah mengadakan empat selama dua tahun terakhir, berulang kali gagal untuk memberikan pemerintahan mayoritas. “Ini adalah waktu untuk merayakannya,” tambah Mossi Raz.   "Besok malam kita akan yakin dan setelah beberapa menit perayaan kita harus mulai bekerja dan kita harus mulai bekerja untuk kesetaraan, melawan korupsi, untuk kesehatan, pendidikan dan perubahan iklim."   Netanyahu mencoba untuk memblokir koalisi baru secara teknis, tetapi ditolak oleh Presiden Rivlin, yang dirinya sendiri akan mengundurkan diri pada 9 Juli, ketika masa jabatannya berakhir, untuk digantikan pada jabatan seremonialnya oleh mantan ketua partai Buruh Isaac Herzog.   Dalam upaya terakhir untuk mempertahankan kekuasaan, Netanyahu dan sekutunya berusaha menabur perselisihan di antara lawan-lawan mereka, menekankan bagaimana pemerintah persatuan yang tidak stabil akan membahayakan keamanan Zionis Israel.   "Siapa pun yang benar tidak memilih pemerintah sayap kiri, dan siapa pun yang mendukung pemerintah sayap kiri tidak benar," cuit petahana awal pekan ini. Dalam Knesset 120 kursi Zionis Israel, koalisi Bennett-Lapid memiliki mayoritas tipis dengan 61 kursi, dan bahkan satu pencela dapat menggagalkan rencana mereka.[IT/r]