Islam Times 15 Jan 2021 162021000000Fri, 15 Jan 2021 16:38:01 -0500 16:38 https://www.islamtimes.org/id/news/910301/korea-utara-perkenalkan-senjata-paling-kuat-di-dunia-pada-parade-militer -------------------------------------------------- Militer Korea Utara: Title : Korea Utara Perkenalkan 'Senjata Paling Kuat di Dunia' pada Parade Militer -------------------------------------------------- IslamTimes - Puluhan perangkat keras militer, termasuk apa yang dikatakan sebagai versi baru rudal balistik yang diluncurkan oleh kapal selam Korea Utara, yang disebut-sebut sebagai yang paling kuat di dunia, dipamerkan dalam parade militer megah di Pyongyang. Text : Berbagai macam pasukan dan beberapa perangkat keras militer paling canggih di negara tertutup itu dipamerkan oleh Pyongyang pada hari Kamis (14/1) untuk menandai kesimpulan dari kongres Partai Buruh Korea Utara - yang pertama sejak 2016. Meskipun tampilan tersebut tidak menampilkan ICBM yang ditakuti Korea Utara (rudal balistik antarbenua) - yang mampu mengenai daratan AS - dia memamerkan apa yang diperkirakan para ahli sebagai versi upgrade dari rudal balistik jarak pendek (SRBM) dan rudal balistik yang diluncurkan kapal selam (SLBM). SLBM yang seharusnya baru, Pukguksong-5 - diyakini merupakan perbaikan dari sistem berbasis laut lainnya, Pukguksong-4, disajikan hanya tiga bulan lalu pada parade militer bulan Oktober. Dengan memuji kebajikan yang dirasakan dari senjatanya yang canggih, kantor berita KCNA Korea Utara menggambarkannya sebagai "yang paling kuat di dunia," yang menunjukkan "kekuatan angkatan bersenjata revolusioner." Pemimpin Korea Utara Kim Jong-un, yang dipromosikan menjadi sekretaris jenderal di kongres, gelar yang pernah dipegang oleh almarhum ayahnya Kim Jong-il, mengawasi pawai dari posisi yang dikelilingi oleh pejabat tinggi militer. Meskipun tidak mungkin terkait dengan pergantian penjaga di Gedung Putih, unjuk kekuatan oleh Korea Utara terjadi kurang dari seminggu sebelum Joe Biden diatur untuk mengambil kendali dari Presiden AS Donald Trump yang akan keluar. Mencairnya hubungan antara Pyongyang dan Washington pada tahun-tahun awal pemerintahan Trump, yang mencapai puncaknya pada KTT Singapura 2018, tidak membuahkan hasil yang nyata. Negosiasi terhenti setelah AS menolak untuk mempertimbangkan keringanan sanksi apa pun sampai Pyongyang menyingkirkan semua nuklirnya. Sejak gagalnya pembicaraan nuklir, Korea Utara semakin bersikap bermusuhan terhadap AS. Berbicara di kongres, Kim mengatakan bahwa tidak peduli siapa presidennya, AS akan tetap menjadi "musuh terbesar" Korea Utara, dengan alasan bahwa "sifat asli AS dan kebijakan fundamentalnya" terhadap Pyongyang "tidak akan pernah berubah."[IT/r]