Islam Times 20 Aug 2019 202019000000Tue, 20 Aug 2019 20:28:18 -0400 20:28 https://www.islamtimes.org/id/news/811699/tentara-suriah-memperketat-kontrol-saat-teroris-mengungsi-dari-wilayah-kunci-di-barat-laut -------------------------------------------------- Gejolak Suriah: Title : Tentara Suriah Memperketat Kontrol Saat Teroris Mengungsi dari Wilayah Kunci di Suriah Barat Laut -------------------------------------------------- IslamTimes - Teroris anti-pemerintah menarik diri dari daerah utama Suriah barat laut, ketika tentara Suriah memperketat jerat pada militan yang didukung asing. Text : Sumber mengatakan gerilyawan meninggalkan kota Khan Sheikun dan pedesaan ke selatan semalam dan pada dini hari Selasa (20/8). Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia mengatakan para militan menarik diri dari Khan Shaikhoun, salah satu kota terbesar di provinsi Idlib yang dikuasai teroris. Langkah itu dilakukan beberapa hari setelah pertempuran sengit antara tentara Suriah dan para teroris. Sementara itu, aliansi Hayat Tahrir al-Sham yang berafiliasi dengan Al-Qaeda, yang sebelumnya dikenal sebagai Front Nusra, mengatakan Selasa (20/8) dalam sebuah pernyataan bahwa pihaknya "memindahkan" dan bahwa gerilyawannya mundur ke bagian selatan kota Khan Sheikhoun dari di mana mereka akan melanjutkan perang melawan tentara Suriah. Sumber-sumber lain yang dekat dengan pemberontak melaporkan bahwa tentara Suriah telah memperketat pengepungan terhadap teroris yang didukung asing, memaksa mereka untuk melarikan diri dari daerah itu di Khan Sheikhoun dan daerah-daerah tetangga. Pesan ke Turki Di sisi lain, Kepala Observatorium Suriah yang bermarkas di London, Rami Abdel Rahman mengatakan, penarikan itu berarti titik pengamatan penting Turki di kota terdekat, Morek, yang secara efektif dikepung oleh tentara Suriah. Pada hari Senin (19/8), konvoi militer Turki melintasi perbatasan ke wilayah Idlib, memicu kecaman dari Damaskus karena Ankara menuduh serangan udara telah menargetkan pasukannya. Konvoi berhenti tepat di utara Khan Sheikhun pada Senin (19/8) sore dan tetap di sana pada hari Selasa (20/8), setelah tentara Suriah mengambil kendali atas sebagian jalan raya menuju kota. Surat kabar Suriah Al-Watan mengatakan serangan Senin (19/8) pagi menargetkan sebuah kendaraan teroris memotong jalan di depan konvoi Turki. "Tentara Suriah dengan caranya sendiri mengirim pesan yang jelas kepada rezim Turki dengan memaksa konvoi yang dikirim oleh Ankara untuk membantu para teroris di Khan Sheikhun berhenti," katanya. Itu adalah "peringatan yang jelas terhadap upaya Turki untuk menyadarkan para teroris," kata surat kabar itu. Setelah delapan tahun perang mematikan di Suriah, wilayah Idlib di perbatasan dengan Turki adalah benteng terbesar terakhir dari teroris yang didukung asing.[IT/r]