Islam Times 12 Sep 2021 212021000000Sun, 12 Sep 2021 21:25:56 +0430 21:25 https://www.islamtimes.org/id/news/953486/israel-mengklaim-iran-mengekspor-terorisme-udara-dengan-melatih-milisi-untuk-menggunakan-drone-canggih -------------------------------------------------- Zionis Israel - Iran: Title : Israel Mengklaim Iran 'Mengekspor Terorisme Udara' dengan Melatih Milisi untuk Menggunakan Drone Canggih -------------------------------------------------- IslamTimes – Zionis Israel, Arab Saudi dan Amerika Serikat telah berulang kali menuduh Iran memasok milisi, beberapa dari mereka bersekutu dengan pemerintah daerah, dengan pesawat nir awak yang digunakan untuk menyerang kilang minyak, fasilitas militer, dan target lainnya. Text : Tehran sebagian besar telah membantah tuduhan ini.   Menteri Pertahanan Zionis Israel Benny Gantz menuduh Tehran melatih milisi dari seluruh Timur Tengah dalam penggunaan drone canggih langsung di pangkalan militer yang terletak di Iran tengah.   Dalam presentasi di Universitas Reichman di kota Herzilya di luar Tel Aviv pada hari Minggu (12/9), Gantz mengklaim bahwa “teroris dari Yaman, Irak, Suriah, dan Lebanon menerima pelatihan tentang cara mengoperasikan drone buatan Iran di Pangkalan Kashan di utara Isfahan,” dan menuduh bahwa “Kashan memimpin ekspor terorisme udara Iran di wilayah tersebut.”   Menteri pertahanan menyebut operasi pelatihan ini sebagai “utusan terorisme,” menunjukkan bahwa Republik Islam menggunakan proxy “tentara teror terorganisir” di wilayah tersebut untuk “membantunya mencapai tujuan ekonomi, politik dan militernya.”   Gantz menyertai presentasinya dengan foto-foto satelit dari dugaan fasilitas di Kashan, yang menunjukkan landasan pacu yang berisi beberapa UAV, termasuk “klon Iran dari RQ-170,” sebuah drone berbentuk sayap terbang AS yang dibajak dan ditangkap oleh Iran di akhir 2011 karena secara ilegal terbang di atas wilayah udara Iran di timur laut negara itu.   Gantz menyarankan bahwa milisi Houthi Yaman, serta milisi Syiah di Irak, telah memperoleh “puluhan” UAV canggih dari Iran untuk digunakan melawan pasukan Saudi dan Amerika.   Dia melanjutkan dengan memprediksi bahwa Suriah akan mendapatkan “ratusan” drone, dan mengklaim bahwa upaya untuk menyelundupkan UAV ke Lebanon untuk digunakan oleh Hizbullah sedang berlangsung.   Dia juga menuduh bahwa Iran sedang mencoba untuk mentransfer cetak biru untuk memungkinkan milisi Palestina termasuk Hamas dan Jihad Islam di Jalur Gaza untuk membangun drone yang dirancang Iran secara mandiri.   Gantz tidak merinci hubungan apa yang dimiliki pasukan milisi yang diduga bekerja sama dengan Iran dengan “terorisme.”   Di Suriah, pasukan pemerintah terlibat dalam operasi kontra-terorisme melawan kelompok seperti Daesh (ISIS/ISIL/IS) dan al-Qaeda.   “Milisi Syiah” yang disebut Gantz di Irak bersekutu dengan pemerintah Baghdad, dan membentuk kelompok payung yang dikenal sebagai Pasukan Mobilisasi Populer, yang dibentuk untuk memerangi Daesh pada tahun 2014.   Di Yaman, Houthi memerangi pasukan yang dipimpin Saudi. koalisi militer yang berusaha mengembalikan pemerintahan Abdrabbuh Mansur Hadi yang digulingkan dengan paksa.   Akhirnya, di Lebanon, Hizbullah, yang oleh Israel dan sekutunya AS dan Eropa diklasifikasikan sebagai “organisasi teroris”, adalah kekuatan politik dan militan terkemuka di antara warga negara itu.   Hizbullah juga sebelumnya telah mengerahkan para pejuangnya ke Suriah untuk membantu Damaskus dalam memerangi para jihadis.   Pada saat yang sama ketika menuduh Iran melakukan “pengiriman terorisme”, Israel diketahui telah melakukan serangan drone dan misilnya sendiri ke sebagian besar negara yang disebutkan di atas, meluncurkan ratusan serangan ilegal ke Suriah terhadap tersangka “proksi Iran”, menargetkan Hizbullah di Lebanon dengan drone, rudal dan bom yang dijatuhkan dari pesawat, dan melakukan serangan udara rahasia ke Irak.   Iran tidak merahasiakan pemberian dukungan militer dan bantuan pelatihannya dalam konflik 2014-2017 melawan Daesh kepada pasukan lokal di Irak dan Suriah, dengan Pasukan Quds Pengawal Revolusi mengambil peran penasehat aktif dalam konflik ini.   Pasukan Quds juga telah secara aktif terlibat dalam membantu Hizbullah di Lebanon setidaknya sejak pertengahan 2000-an.   Iran membantah telah membantu milisi Houthi Yaman, mengklaim tidak mungkin memberikan bantuan apa pun, termasuk pengiriman kemanusiaan, ke negara yang menghadapi blokade laut dan udara oleh koalisi pimpinan Saudi.   Tehran juga secara resmi membantah memberikan bantuan kepada milisi di Irak yang telah menyerang pasukan Amerika, kadang-kadang menuduh AS berpura-pura menyerang untuk membenarkan pendudukan mereka yang terus berlanjut di negara Timur Tengah itu.[IT/r]