Islam Times 3 Dec 2021 162021000000Fri, 03 Dec 2021 16:40:27 +0330 16:40 https://www.islamtimes.org/id/news/966680/iran-mengajukan-tuntutan-kesepakatan-nuklir -------------------------------------------------- Kesepakatan N Iran - P5+1: Title : Iran Mengajukan Tuntutan Kesepakatan Nuklir -------------------------------------------------- IslamTimes - Pemerintah Iran telah menyampaikan rancangan daftar proposal kepada kekuatan Eropa, karena pembicaraan tidak langsung antara Tehran dan Washington mengenai menghidupkan kembali kesepakatan nuklir 2015 yang terkepung memasuki hari keempat negosiasi. Text : Dua rancangan proposal diperkenalkan pada hari Kamis (2/12), seorang diplomat Eropa mengkonfirmasi, menurut Reuters, menyajikan jalan potensial ke depan setelah putaran pembicaraan sebelumnya menghasilkan jalan buntu. Iran menyampaikan teks tentang “pencabutan sanksi yang menindas dan masalah nuklir”, kata kantor berita resmi negara itu, INRA, tanpa memberikan rincian lebih lanjut. Salah satu proposal dipahami untuk fokus pada Tehran yang membatalkan langkah-langkah yang diambil untuk memperkaya uranium di luar batas yang disepakati dalam kesepakatan 2015 setelah mantan presiden AS Donald Trump tiba-tiba membatalkan perjanjian tiga tahun lalu. Sebelum menyerahkan daftar itu, wakil menteri luar negeri Iran dan kepala perunding nuklir, Ali Bagheri Kani, menegaskan kembali prioritas utama negaranya dalam kesepakatan apa pun, mengatakan kepada wartawan bahwa negara itu ingin “semua sanksi dicabut sekaligus.” Sementara itu, Menteri Luar Negeri Hossein Amir-Abdollahian tweeted pada hari Kamis bahwa kesepakatan potensial sekarang "dalam jangkauan" jika negara-negara Barat siap untuk menunjukkan "niat baik" dan terlibat dalam "dialog yang rasional, sadar dan berorientasi pada hasil." Terlepas dari optimisme dari pihak Tehran, Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengatakan kepada wartawan pada hari Kamis bahwa "langkah terbaru" Iran tidak memberikan "banyak alasan untuk optimisme." Dalam putaran negosiasi sebelumnya, UE mengklaim bahwa antara 70-80% dari rancangan perjanjian telah disepakati, meskipun Iran berpendapat bahwa "elemen dalam rancangan yang tidak disetujui sebelumnya" "berkonflik" dengan upaya untuk menghidupkan kembali kesepakatan nuklir. Tawaran yang disampaikan oleh Iran datang setelah Badan Energi Atom Internasional (IAEA) memperingatkan bahwa Tehran kini telah mulai pemurnian uranium hingga kemurnian 20% dengan satu cluster mesin di pabrik pengayaan bahan bakar. Putaran pembicaraan saat ini sedang berlangsung di Wina, Austria, di mana IAEA bermarkas, dengan pertemuan Bagheri dengan direktur jenderal badan tersebut, Raphael Grossi untuk membahas kemajuan antara pihak-pihak terkait pada hari Kamis. [IT/r]