Islam Times 19 Nov 2021 142021000000Fri, 19 Nov 2021 14:32:56 +0330 14:32 https://www.islamtimes.org/id/news/964358/jajak-pendapat-tiga-dari-5-pemilih-as-ingin-biden-pensiun-di-akhir-masa-jabatan -------------------------------------------------- Gejolak Politik AS: Title : Jajak Pendapat: Tiga dari 5 Pemilih AS Ingin Biden Pensiun Di Akhir Masa Jabatan -------------------------------------------------- IslamTimes - Sebuah jajak pendapat baru AS menunjukkan bahwa 61% pemilih Amerika ingin Presiden Joe Biden mundur pada akhir masa jabatan empat tahunnya dan memberi jalan bagi kandidat baru untuk memimpin tiket Demokrat. Text : Jajak pendapat HarrisX yang dilakukan oleh The Hill mengatakan hanya 24 persen responden mengatakan dia harus mencalonkan diri sebagai presiden lagi dan 15 persen mengatakan mereka tidak yakin.   Jajak pendapat menemukan 46% pemilih terdaftar AS mengatakan mereka berpikir bahwa Biden telah melakukan kurang dari yang diharapkan sejak memasuki Gedung Putih sementara hanya 23% mengatakan dia melakukan lebih dari yang diharapkan dan 31% yang mengatakan dia telah melakukan sebanyak yang diharapkan.   Jajak pendapat itu bertepatan dengan survei baru-baru ini yang menunjukkan kinerja Presiden Demokrat Biden mencapai titik terendah baru sebesar 41 persen.   Analis mengaitkan penurunan posisi Biden dengan pemilih AS dengan tingkat inflasi yang tidak terlihat dalam beberapa dekade, rekor migrasi ilegal, penarikan yang kacau dari Afghanistan dan ketidakmampuannya untuk meloloskan agendanya di Kongres.   Jajak pendapat juga menunjukkan bahwa 87% dari Partai Republik mengatakan mereka berharap Biden akan menjadi presiden satu periode, dengan hanya 8% yang menginginkan dia untuk mencalonkan diri untuk masa jabatan kedua dan 5% yang tidak yakin.   Jajak pendapat lain yang dilakukan oleh Gallup juga mengungkapkan bahwa popularitas Biden turun dalam sembilan bulan pertama kepresidenannya lebih banyak daripada presiden AS lainnya sejak akhir Perang Dunia II.   Namun, Biden mengklaim dia tidak mencalonkan diri untuk mendapatkan persetujuan dari jajak pendapat, karena jumlahnya naik dan turun terus-menerus untuk setiap presiden.   “Saya berlari untuk memastikan bahwa saya menindaklanjuti apa yang saya katakan akan saya lakukan sebagai presiden Amerika Serikat,” kata Biden, menekankan bahwa para pemimpin lain menyatakan dukungan untuk Washington di KTT G20 dan bahwa “Amerika Serikat adalah bagian paling penting dari seluruh agenda ini."   Hubungan antara presiden AS saat ini Joe Biden dan Wakil Presiden Kamala Harris mungkin cukup buruk untuk menyebabkan pemecatannya, meskipun faktanya Gedung Putih tidak ingin memberi kesan ada perpecahan di antara keduanya, Fox News ”Five” menyarankan.   Saluran berita tersebut mengatakan, "Ini adalah salah satu hal di mana Gedung Putih mengharapkan Anda untuk tidak mempercayai apa yang Anda lihat. Anda dapat mengatakan ada masalah di sini. Kami mengetahuinya. Mereka mengadakan rapat kabinet untuk pertama kalinya di tiga bulan Jumat lalu pada hari ketika Kamala Harris bahkan tidak berada di negara ini."   Fox News juga mengatakan menerima surat dengan panggilan untuk "mulai membiasakan diri dengan proses konfirmasi tidak hanya di Senat, tetapi di DPR, untuk wakil presiden."   Harris tidak hanya menjadi wakil presiden wanita pertama pada bulan Januari, tetapi juga wanita non-kulit putih pertama yang memegang posisi tersebut.   Harris ditunjuk sebagai wakil presiden AS dalam krisis pengungsi segera setelah krisis imigrasi di perbatasan mulai mengambil urgensi yang belum pernah terjadi sebelumnya.   Dia juga ditugaskan untuk menangani masalah pemilu, khususnya, mempromosikan reformasi hak suara yang kontroversial.   Kesulitan masalah dan tindakan yang dilakukan sangat tidak populer di antara banyak anggota Partai Republik dan bagian lain dari lembaga politik sehingga beberapa orang bahkan berspekulasi bahwa dia sengaja diberi tugas yang sulit untuk diremehkan.   Sebuah jajak pendapat menunjukkan pekan lalu bahwa peringkat persetujuan Harris telah mencapai titik terendah dengan hanya 28 persen mendukung wakil presiden, sementara Biden saat ini berada di 38 persen.[IT/r]