Islam Times 17 Feb 2020 022020000000Mon, 17 Feb 2020 02:47:56 -0500 2:47 https://www.islamtimes.org/id/news/844965/nasrallah-memuji-perlawanan-negara-iran -------------------------------------------------- Title : Nasrallah Memuji Perlawanan Negara Iran -------------------------------------------------- IslamTimes- Nasrallah pertama-tama memperingati para martir perlawanan, dan memuji para martir Perlawanan baru-baru ini; Haji Qasem Soleimani dan Abu Mahdi al-Muhandis dan teman-teman mereka. Text : Sekretaris Jenderal Gerakan Perlawanan Libanon Hizbullah Hassan Nasrallah mengatakan bahwa meskipun semua sanksi, pengepungan, perang militer dan psikologis Revolusi Islam Iran masih terus berdiri. Dia membuat pernyataan pada upacara peringatan Hari ke-40 syahid Jenderal Letnan Soleimani yang diadakan di Lebanon. Nasrallah pertama-tama memperingati para martir perlawanan, dan memuji para martir Perlawanan baru-baru ini; Haji Qasem Soleimani dan Abu Mahdi al-Muhandis dan teman-teman mereka. Menyambut peringatan Revolusi Islam Iran, Nasrallah mengatakan, "Iran telah menentang dengan bantuan Tuhan dan negara yang setia, terlepas dari semua perang militer, keamanan, ekonomi, media dan psikologis, serta sanksi," tambahnya. "Pembunuhan Haji Qasem Soleimani dan apa yang disebut Kesepakatan Abad Ini telah dirancang untuk memfasilitasi kebijakan AS dan Israel untuk mendominasi di kawasan itu," kata Nasrallah. "Kesyahidan Haji Qasem Soleimani telah menyebabkan seluruh wilayah, poros Perlawanan, dan Iran memasuki fase baru dan kritis," tambahnya. Mengacu pada apa yang disebut rencana Kesepakatan Abad Ini milik Trump, ia berkata, "Sebenarnya, ini bukan kesepakatan, itu adalah dikte yang kegagalannya tergantung pada perlawanan negara-negara Islam." "Kesepakatan Abad Ini adalah rencana Zionis untuk mengakhiri perjuangan Palestina," tambahnya. Nasrallah melanjutkan dengan mengatakan, "Kesepakatan Trump untuk Abad Ini" akan gagal sama seperti rencana sebelumnya yang diusulkan oleh mantan presiden AS. " Dia juga mengkritik sikap lemah beberapa menteri luar negeri negara-negara Arab terhadap apa yang disebut Kesepakatan Century yang diajukan oleh Trump yang telah mengusulkan peninjauan beberapa bagian dari perjanjian , menekankan perlunya perlawanan terhadapnya. Mengatakan bahwa rezim AS dan Israel bertanggung jawab atas semua perang dan kekejaman di kawasan itu, Nasrallah menekankan bahwa tidak ada pilihan lain terhadap mereka kecuali perlawanan habis-habisan. "Kami tidak takut terhadap AS dan kami percaya pada kemampuan dan keyakinan kami sendiri," tambahnya.(IT/TGM)