Islam Times 21 Jun 2021 022021000000Mon, 21 Jun 2021 02:11:55 +0430 2:11 https://www.islamtimes.org/id/news/939140/tanpa-jaminan-as-iran-tidak-akan-menandatangani-perjanjian-di-wina -------------------------------------------------- Title : Tanpa Jaminan AS, Iran Tidak Akan Menandatangani Perjanjian di Wina -------------------------------------------------- IslamTimes- Wakil Menteri Luar Negeri Abbass Araghchi, yang memimpin delegasi diplomatik Iran pada pembicaraan Wina antara Iran dan penandatangan kesepakatan nuklir Iran (JCPOA) yang tersisa yaitu Rusia dan China dan E3 atau Inggris, Prancis, dan Jerman membuat pernyataan setelah final pertemuan putaran keenam pembicaraan Wina tentang menghidupkan kembali kesepakatan di Wina pada Minggu sore. Text : Kepala tim perunding Iran dalam pembicaraan Wina tentang kebangkitan JCPOA mengatakan bahwa Iran menginginkan jaminan dari pemerintahan AS saat ini bahwa ia tidak akan mengikuti jejak pemerintahan Trump sebelumnya. Wakil Menteri Luar Negeri Abbass Araghchi, yang memimpin delegasi diplomatik Iran pada pembicaraan Wina antara Iran dan penandatangan kesepakatan nuklir Iran (JCPOA) yang tersisa yaitu Rusia dan China dan E3 atau Inggris, Prancis, dan Jerman membuat pernyataan setelah final pertemuan putaran keenam pembicaraan Wina tentang menghidupkan kembali kesepakatan di Wina pada Minggu sore. Araghchi mengatakan kepada TV pemerintah Iran bahwa, "Salah satu diskusi serius kami dalam negosiasi ini adalah untuk memastikan bahwa tindakan AS meninggalkan JCPOA tidak akan terulang." Dia mengatakan bahwa "Kita perlu mencapai jaminan untuk memastikan bahwa apa yang dilakukan oleh pemerintahan AS sebelumnya, dalam hal penerapan kembali sanksi dan keluarnya JCPOA tidak akan terjadi lagi." Negosiator nuklir Iran juga mengatakan bahwa "tanpa jaminan seperti itu, kembalinya kami ke JCPOA tidak mungkin bagi kami." Sehubungan dengan perpanjangan kesepakatan pemantauan kegiatan nuklir Iran yang berakhir pada 24 Juni, Araghchi mengatakan bahwa "Keputusan yang diperlukan tentang sikap dan tindakan Iran akan dibuat di Teheran setelah berakhirnya perjanjian teknis dengan IAEA." Diplomat lebih lanjut mengatakan bahwa dia tidak yakin bahwa putaran berikutnya dari pembicaraan Wina akan menjadi putaran final, menekankan bahwa "Tetapi jika pihak lain dapat memutuskan, itu akan menjadi putaran final." Dia juga menunjukkan putaran berikutnya akan menjadi "putaran yang sulit."(IT/TGM)