0
Thursday 3 January 2019 - 17:58
Irak - Iran:

Irak Mencari Cara untuk Memotong Sanksi AS terhadap Iran

Story Code : 770008
Mohamed Ali al-Hakim - Iraqi Foreign Minister.jpg
Mohamed Ali al-Hakim - Iraqi Foreign Minister.jpg
“Sanksi ini, pengepungan, atau apa yang disebut embargo, ini adalah unilateral, bukan internasional. Kami tidak diwajibkan [untuk mengikuti] mereka," Mohamed Ali al-Hakim mengatakan kepada wartawan, Rabu (2/1).

Dia mengatakan Baghdad sedang mencari opsi untuk menjaga jalur perdagangan bilateral tetap terbuka, termasuk "berurusan dengan dinar Irak dalam perdagangan bilateral" dan menciptakan dana untuk pembayaran ke Iran.

Tingkat perdagangan bilateral tahunan saat ini antara Iran dan Irak mencapai $ 12 miliar. Kedua tetangga berusaha untuk meningkatkan angka itu menjadi $ 20 miliar dalam waktu dekat.

Irak berbagi perbatasan 1.450 kilometer dengan Iran. Negara Arab itu sangat bergantung pada gas alam Iran untuk pasokan pembangkit listriknya, mengimpor hampir 1,5 miliar kaki kubik standar per hari.

Irak juga mengimpor listrik dan berbagai barang dari Iran.

AS telah mengeluarkan sanksi "terberatnya" terhadap Iran sejak penarikannya dari perjanjian nuklir 2015, secara resmi dikenal sebagai Rencana Komprehensif Aksi Bersama (JCPOA).

Ia juga memperingatkan hukuman berat bagi perusahaan asing yang menghindari larangan AS dan terlibat dalam transaksi bisnis dengan Iran.

Washington memberi Irak keringanan 45 hari untuk impor gas dari Iran pada awal November ketika negara itu memberlakukan kembali sanksi putaran kedua terhadap negara itu. Pada bulan Desember, Amerika Serikat memperpanjang pengabaian selama 90 hari.[IT/r]
 
Artikel Terkait
Comment