0
Sunday 17 March 2019 - 16:30
Gejolak Politik AS:

Joe Biden Mengkualifikasikan Dirinya Sendiri sebagai Calon Presiden

Story Code : 783784
Joe Biden, Former US Vice President speaks during the First State Democratic Dinner in Dover, Delaware.jpg
Joe Biden, Former US Vice President speaks during the First State Democratic Dinner in Dover, Delaware.jpg
Dalam pidatonya di Delaware kepada anggota Partai Demokrat negara bagian pada hari Sabtu (16/3), Biden mengatakan ia memiliki "rekor paling progresif dari siapa pun yang mencalonkan."

Dia kemudian dengan cepat mengoreksi dirinya sendiri dan berkata, "siapa saja yang akan mencalonkan" - dan kemudian menambahkan, "Aku tidak bersungguh-sungguh."

"Kami Demokrat, kami memilih harapan daripada ketakutan, kami memilih persatuan daripada perpecahan, dan kami memilih kebenaran daripada kebohongan," katanya.

Biden diinterupsi oleh Demokrat yang hadir di ruangan itu yang menyatakan kesalahannya, sebelum dia pindah ke Presiden Donald Trump.

"Kita harus menyatukan negara ini kembali," kata Biden.

"Sebagai orang Amerika, kita jauh lebih besar dari diri kita sendiri dan presiden ini menjerat nilai-nilai itu dan berpikir bahwa kita lemah, tetapi dia salah ... nilai-nilai inilah yang membuat negara kita kuat dan Anda tidak dapat mendefinisikan orang Amerika mana pun dengan agama, ras atau jenis kelamin. "

Biden, yang telah mempertimbangkan tawaran capres 2020 selama berbulan-bulan, adalah salah satu kandidat terkemuka dalam pertarungan untuk nominasi Demokrat setelah mantan Perwakilan AS Beto O'Rourke mengumumkan Kamis (14/3) bahwa dia mencalonkan diri sebagai presiden.

Senator Delaware, Chris Coons baru-baru ini mengatakan Biden "95 persen" siap mencalonkan diri sebagai presiden. Dan pengumuman harus dibuat "dalam beberapa minggu mendatang," kata Coons di podcast CBS News, "The Takeout".

Jika Biden mengumumkan keputusannya, dia akan menjadi calon terdepan Demokrat yang dapat menampung tokoh-tokoh penting lainnya termasuk Senator Bernie Sanders, Elizabeth Warren, Kamala Harris, dan Cory Booker.

Nama-nama di atas adalah beberapa di antara lebih dari selusin kemungkinan untuk calon Demokrat untuk presiden AS dalam pemilihan 2020.[IT/r]
 
Artikel Terkait
Comment