0
Sunday 21 April 2019 - 22:21
Palestina vs Zionis Israel:

Israel Melarang Masuknya Orang Kristen Gaza ke Tepi Barat untuk Paskah

Story Code : 789834
Visitors inside the Church of the Nativity in the occupied West Bank city of Bethlehem.jpg
Visitors inside the Church of the Nativity in the occupied West Bank city of Bethlehem.jpg
Pihak berwenang Zionis Israel membantah izin perjalanan bagi ratusan orang Kristen Palestina yang berharap untuk mengunjungi Gereja Kelahiran di Kota Bethlehem dan Gereja Makam Suci di Yerusalem Timur al-Quds, kantor berita Palestina melaporkan pada hari Minggu (21/4).

Orang-orang Kristen terkemuka di Gaza mengatakan pada hari Sabtu (20/4) bahwa tidak ada izin yang dikeluarkan sampai saat itu.

George Anton, seorang aktivis penting Katolik Gaza, mengatakan umat Katolik di Gaza "kesal" dan "kecewa" karena tidak menerima izin.

"Kami tidak melihat alasan untuk menolak izin kami," kata Anton dikutip The Guardian.

Militer Zionis Israel pekan lalu mengumumkan akan mengizinkan hanya 200 orang Kristen berusia 55 dan lebih tua untuk Paskah - yang dirayakan oleh umat Katolik pada hari Minggu (21/4) dan Kristen Ortodoks pada minggu berikutnya - untuk melakukan perjalanan ke Yordania tanpa berhenti di Yerusalem al-Quds.

Keputusan rezim Tel Aviv memicu protes, termasuk oleh kelompok hak asasi manusia Israel Gisha, yang menyebutnya "pelanggaran lebih lanjut terhadap hak-hak dasar warga Palestina untuk kebebasan bergerak, kebebasan beragama dan kehidupan keluarga."

Di masa lalu, banyak - meskipun tidak semua - anggota minoritas Kristen yang beranggotakan 1.100 orang Gaza kadang-kadang diberikan izin keluar ke Yerusalem al-Quds dan Tepi Barat untuk beribadah dan mengunjungi kerabat pada hari Paskah dan Natal.[IT/r]
 
Artikel Terkait
Comment