0
Thursday 20 June 2019 - 08:36
Perjanjian N Iran-P5+1:

Rouhani: Penangguhan Komitmen Nuklir, Reaksi Terkecil Iran

Story Code : 800456
Hasan Rouhani -Iranian President.jpg
Hasan Rouhani -Iranian President.jpg
Berlawanan dengan bagaimana beberapa negara mencoba memproyeksikan keputusan Tehran, "apa yang kami lakukan adalah tindakan minimum Iran [dalam menghadapi pelanggaran]," kata Rouhani di Tehran pada hari Rabu (19/6), saat berbicara dalam pertemuan kabinet.

Perjanjian tersebut, yang secara resmi dikenal sebagai Rencana Komprehensif Aksi Bersama (JCPOA), dicapai antara Iran dan kelompok negara P5 + 1 - Amerika Serikat, Inggris, Prancis, Rusia, dan Cina plus Jerman - di Wina pada tahun 2015.

Namun, AS meninggalkan kesepakatan Mei lalu. Eropa juga telah hanya melemparkan dukungan verbal di belakang perjanjian sejak di bawah tekanan Washington, menolak untuk mempertahankan perdagangannya dengan Republik Islam sesuai kesepakatan.

Bulan lalu, Iran mengumumkan bahwa mereka akan menunda implementasi beberapa komitmennya berdasarkan kesepakatan. Ia memperingatkan bahwa dalam 60 hari itu akan melanjutkan pengilangan uranium ke tingkat fisil yang lebih tinggi jika Eropa gagal lagi untuk memastikan kepentingan Iran di bawah perjanjian tersebut meskipun ada tekanan AS. Pada hari Senin, Organisasi Energi Atom Iran juga mengatakan negara itu akan melampaui batas persediaan uranium, yang ditetapkan berdasarkan kesepakatan nuklir, mulai 27 Juni.[IT/r]
 
Artikel Terkait
Comment