0
Sunday 30 June 2019 - 20:30
Gejolak Libya:

Pasukan GNA Libya Menyita Rudal AS dari Pangkalan Haftar

Story Code : 802339
American Javelin anti-tank missiles confiscated from Khalifa Haftar group in Gharyan Tripoli, Libya.jpg
American Javelin anti-tank missiles confiscated from Khalifa Haftar group in Gharyan Tripoli, Libya.jpg
Pemerintah Kesepakatan Nasional (GNA) yang bermarkas di Tripoli merebut kembali kota strategis selatan Gharyan, rumah bagi pangkalan utama pasokan pasukan timur yang menyerang ibukota, dari Tentara Nasional Libya (LNA) Haftar hari Rabu (26/6).

GNA mengumumkan pada hari Sabtu (29/6) bahwa di antara persenjataan yang disita oleh pasukannya adalah empat rudal anti-tank Javelin buatan AS yang dikemas dalam peti kayu bertanda "angkatan bersenjata Uni Emirat Arab".

Para pejabat GNA mengatakan tanda-tanda itu menunjukkan bahwa rudal - yang diproduksi bersama oleh raksasa senjata Raytheon dan Lockheed Martin - pada awalnya telah dijual ke Uni Emirat Arab (UEA), pembeli utama senjata AS dan salah satu pendukung utama Haftar.

"Senjata dan amunisi yang disita telah dikirim ke para ahli khusus dan telah didokumentasikan," Mohammed Qununu, juru bicara operasi militer GNA, mengatakan kepada wartawan di Gharyan.
"Para komandan militer dan para pemimpin politik sekarang sepenuhnya menyadari senjata dan amunisi ini untuk membuat keputusan yang tepat yang akan diumumkan."

Laporan PBB sebelumnya mengatakan bahwa UEA, Arab Saudi dan Mesir telah mempersenjatai pasukan Haftar sejak 2014.[IT/r]
 
Artikel Terkait
Comment