0
Friday 12 July 2019 - 16:52

Turki Terima Pengiriman Pertama Sistem Rudal S-400 Rusia

Story Code : 804627
S-400 Rusia
S-400 Rusia
"Pengiriman pertama bagian-bagian sistem pertahanan rudal udara jarak jauh S-400 dimulai pada 12 Juli 2019 ke pangkalan udara Murted di Ankara," kata kementerian itu dalam sebuah pernyataan, Jumat, 12/07/19.

Pengiriman, yang dilakukan dengan pesawat itu, kemungkinan akan meningkatkan ketegangan dengan AS setelah Washington pekan ini memperingatkan akan ada konsekuensi "nyata dan negatif" jika Ankara membeli sistem pertahanan Rusia.

Departemen Luar Negeri AS mengatakan, para pejabat Turki sepenuhnya menyadari Undang-Undang Penentang Lawan Amerika Melalui Sanksi (CAATSA), sebuah undang-undang yang disahkan oleh Kongres pada tahun 2017 yang mengamanatkan sanksi atas pembelian senjata "signifikan" dari Rusia.

Washington telah mengancam akan mengeluarkan Turki dari program jet tempur F-35, yang memberi Ankara hingga 31 Juli untuk membatalkan pembelian S-400 atau pilotnya memulai pelatihan dan dikeluarkan dari AS.

Tetapi Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengatakan setelah bertemu dengan mitra AS Donald Trump bulan lalu, ia yakin Ankara tidak akan menghadapi sanksi karena membeli sistem rudal Rusia.

Erdogan mengatakan kepada Trump selama pertemuan mereka di sela pertemuan G-20 di Jepang dan menyebut mantan presiden Barack Obama tidak mengizinkan Ankara untuk membeli rudal Patriot - setara dengan S-400.

Trump terdengar yakin dan berkata, "Anda tidak bisa melakukan bisnis seperti itu. Itu tidak baik."

Angkatan udara Turki mengubah nama pangkalan di Ankara dari Akinci menjadi Murted yang merupakan pusat upaya kudeta gagal pada tahun 2016. [IT]
Artikel Terkait
Comment