0
Tuesday 13 August 2019 - 11:34
Gejolak Kashmir:

Di Tengah Ketegangan, Warga Kashmir Tetap Mengadakan Sholat Ied

Story Code : 810264
Kashmiris held Eid al-Adha prayers.jpg
Kashmiris held Eid al-Adha prayers.jpg
Sementara pasukan keamanan India terus memperdebatkan kota terbesar Srinagar di Kashmir yang sebagian ditutup untuk mencegah protes besar terhadap keputusan yang membatalkan hak-hak khusus kawasan Himalaya, Pakistan membolehkan salat Idul Adha kepada penduduk Kashmir.

Frustasi semakin meningkat di Kashmir yang mayoritas penduduknya Muslim, yang juga diklaim oleh Pakistan, atas langkah India pekan lalu untuk membatasi otonomi bagi negara bagian Jammu dan Kashmir, termasuk sebuah larangan non-penduduk yang membeli properti.

Menteri Luar Negeri Pakistan Shah Mehmood Qureshi, pemimpin oposisi Bilawal Bhutto Zardari, dan para pemimpin senior dari beberapa partai politik melakukan perjalanan ke Muzaffarabad, ibukota Kashmir yang dikelola oleh Azad Pakistan, untuk melakukan sholat Ied di sebuah masjid di sana.

Panglima Angkatan Darat Pakistan, Jenderal Qamar Javed Bajwa, mengunjungi Jalur Kontrol di sektor Bagh, untuk salat Idul Adha dengan pasukan di garis depan. Pakistan, termasuk Angkatan Bersenjata, mengamati Idul Adha dengan solidaritas dengan Kashmir di sisi lain Garis Kontrol.

Sementara itu, di kota utama Kashmir, Srinagar, polisi dan pasukan, banyak yang mengenakan pakaian anti huru hara, menghiasi jalan-jalan yang sunyi di mana pos-pos pemeriksaan ditambahkan sejak tengah malam, dengan lebih banyak kawat berduri dipasang untuk membuat barikade.

Inspektur Jenderal Polisi, Jammu dan Kashmir, Swayam Prakash Pani mengatakan kepada wartawan bahwa salat diadakan dengan damai dan mencegah sejumlah insiden di mana orang terluka.

Idul Adha atau "perayaan hari raya korban" dirayakan setiap tahun pada hari ke 10 pada bulan terakhir dari kalender lunar Islam.[IT/r]
 
Artikel Terkait
Comment