0
Wednesday 11 September 2019 - 23:19

Rouhani: Jika Perlu, Iran Akan Terus Meningkatkan komitmen JCPAO

Story Code : 815681
Rouhani: Jika Perlu, Iran Akan Terus Meningkatkan komitmen JCPAO
Presiden Iran Hassan Rouhani mengumumkan pada hari Rabu bahwa jika diperlukan Iran akan mengambil langkah lebih lanjut dalam mengurangi komitmen JCPOA-nya.

Membuat pernyataan pada pertemuan Kabinet, Presiden Iran menggarisbawahi bahwa sementara musuh memberikan tekanan maksimum pada Iran, pilihan praktis untuk negara Islam adalah perlawanan.

AS harus memahami bahwa bertindak sebagai penghasut perang tidak akan ermanfaat lebih lama dan perlu meninggalkan kebijakan seperti itu, kata Rouhani.

"Republik Islam menginginkan teknologi nuklir damai dan akan bertindak berdasarkan komitmennya, di bawah JCPOA, jika pihak lain melakukan hal yang sama," katanya, "Jika mereka tidak melakukannya, kami akan bertindak sama."

"Langkah ketiga yang kami ambil tidak sebanding dengan dua yang sebelumnya dan jika perlu kami akan mengambil langkah-langkah lainnya juga," tambahnya.

Memperhatikan bahwa Republik Islam memiliki reputasi internasional dalam mencari perdamaian, Rouhani mengatakan bahwa “kami tidak pernah memulai agresi atau sanksi apa pun, kami tidak pernah mulai melanggar janji. Mereka telah melakukan ini. "

Dia menambahkan bahwa "meskipun ada tekanan dari musuh, indeks dan kondisi ekonomi kita, termasuk indeks pasar saham dan pendapatan dari negara maju, membaik yang membuktikan bahwa perlawanan kita membuahkan hasil."

Iran selanjutnya mengurangi komitmennya di bawah JCPOA karena ketidakmampuan tiga penandatangan Eropa - Inggris, Perancis dan Jerman - untuk memenuhi akhir dari tawar-menawar mereka.

Setelah mengumumkan pengunduran dirinya dari JCPOA, Presiden AS Trump menyebutnya "kesepakatan terburuk yang pernah" dan berjanji untuk memaksa Iran melalui sanksi dalam menegosiasikan kembali perjanjian baru yang membahas rudal balistik dan pengaruh regional.

Pemerintahan Trump sejak itu menargetkan industri dan ekspor minyak Iran dengan berbagai sanksi dalam upaya melumpuhkan ekonominya.

Sisi Eropa juga gagal memenuhi janjinya untuk menyelamatkan perdagangan bersama dengan memberlakukan saluran pembayaran khusus yang melindungi perusahaan-perusahaan Eropa dari sanksi AS berbulan-bulan setelah mengungkapnya pada Januari.

Muak dengan langkah-langkahnya, Iran mengumumkan tahap pertama penanggulangannya pada bulan Mei dengan meningkatkan cadangan uraniumnya yang diperkaya hingga melampaui batas 300 kilogram yang ditentukan oleh perjanjian.

Republik Islam mengambil langkah kedua dua bulan kemudian, ketika mulai memperkaya uranium ke tingkat kemurnian di luar batas JCPOA sebesar 3,76 persen.

Teheran secara resmi memulai langkah ketiga pada hari Jumat (6 September) dengan mengaktifkan 20 IR-4 dan 20 IR-6 penelitian canggih sentrifugal.(IT/TGM)
Artikel Terkait
Comment