0
Thursday 12 September 2019 - 23:28

Iran Siap Dengan Tegas Mempertahankan Kepentingannya di Teluk Persia

Story Code : 815871
Iran Siap Dengan Tegas Mempertahankan Kepentingannya di Teluk Persia
Kepala Staf Angkatan Bersenjata Iran Mayor Jenderal Mohammad Hossein Bagheri menyatakan kesiapan Iran untuk secara tegas membela kepentingan dan keamanannya di wilayah Teluk Persia.

Dia membuat pernyataan pada hari Kamis saat berpidato di hadapan sejumlah profesor dan mahasiswa Universitas Pertahanan Nasional China di Beijing.

"Kami tidak pernah memulai agresi atau perang apa pun dan tidak akan pernah melakukannya tetapi kami akan secara tegas mempertahankan keamanan dan kedaulatan kami jika terjadi agresi atau intervensi oleh negara-negara asing," katanya.

Dia melanjutkan dengan mengatakan bahwa kebijakan umum Republik Islam terhadap isu-isu regional adalah "mempertahankan pendekatan yang berfokus pada partisipasi aktif semua negara di kawasan ini untuk membangun struktur keamanan kolektif dan regional."

"Iran tidak akan mentolerir hegemoni dan intervensi kekuatan transregional dalam kebijakan ini," tegas komandan Iran tersebut.

"Iran tidak pernah menerima kehadiran 70.000 pasukan militer asing dan lebih dari 40 pangkalan militer AS di kawasan itu," kata Bagheri, menambahkan bahwa jika AS menemukan peluang, ia juga akan membangun lebih banyak pangkalan dan mengirim lebih banyak pasukan ke Asia Timur di tawaran untuk campur tangan dalam urusan internal negara yang berbeda.

Selat Hormuz dan Laut Oman harus aman untuk ekspor energi, katanya, sambil mencatat, "Tentu saja, keamanan ini seharusnya hanya disediakan oleh Negara-negara Teluk Persia. Kehadiran dan pengerahan pasukan militer AS dan Barat serta proyek-proyek seperti koalisi pimpinan AS yang gagal untuk mengamankan keamanan laut di Teluk Persia tidak akan membuahkan hasil apa pun kecuali menabur lebih banyak rasa tidak aman. "

Di tempat lain menunjuk ke program rudal Iran, komandan mengatakan bahwa kemampuan rudal Republik Islam adalah langkah defensif terhadap ancaman konstan yang diajukan ke negara itu.

"Mengandalkan kemampuan domestik kami dan mempertimbangkan ancaman yang ada di kawasan ini, kami telah mengembangkan kekuatan rudal kami dengan serius, tekad nasional dan perspektif defensif dan akan terus melakukannya di masa depan," tambah Bagheri.

"Secara alami, di sebuah wilayah di mana rezim Zionis dipersenjatai dan bahkan memiliki nuklir dan terus membuat ancaman terhadap negara-negara di kawasan itu, terutama Republik Islam Iran, [di wilayah di mana] puluhan pasukan AS dan Barat berada menunjukkan perilaku agresif menggunakan kemampuan udara, laut, dan darat tertinggi, dan beberapa rezim regional seperti Arab Saudi dan Uni Emirat Arab menginvestasikan miliaran dolar setiap tahun untuk membeli berbagai senjata, Republik Islam Iran tidak memiliki pilihan lain selain mempertahankannya. kesiapan pada tingkat setinggi mungkin untuk memastikan keamanannya dan menghadapi situasi yang memungkinkan. Ini adalah pendekatan yang sepenuhnya logis dan defensif. "(IT/TGM)
Artikel Terkait
Comment