0
Thursday 19 September 2019 - 23:52

Zarif: Rakyat Iran Tak akan Menutup Mata untuk Bela Diri dan Perang Habis-habisan

Story Code : 817196
Zarif
Zarif
Dalam sebuah wawancara dengan CNN pada Kamis, 19/09/19, Zarif sekali lagi menolak tuduhan bahwa Iran terlibat dalam serangan drone Yaman terhadap fasilitas minyak Saudi, dan memperingatkan para penghasut perang akan konsekuensi tindakan militer.

Ketika ditanya apa konsekuensi dari serangan militer AS atau Saudi terhadap Iran, Zarif mengatakan, "Perang habis-habisan."

"Saya membuat pernyataan yang sangat serius mengenai pembelaan negara kami. Saya membuat pernyataan yang sangat serius bahwa kami tidak ingin terlibat dalam konfrontasi militer," tegas Zarif dan menambahkan bahwa tanggapan militer didasarkan pada "penipuan" tentang serangan yang menargetkan minyak Saudi akan menyebabkan "banyak korban."

"Tapi kami tidak akan menutup mata untuk mempertahankan wilayah kami," tandasnya.

Diplomat top Iran itu mengatakan gerakan Yaman Houthi Ansarullah, yang mengaku bertanggung jawab atas serangan itu, telah meningkatkan kemampuan militernya dan mampu melakukan operasi canggih seperti sudah dilakukan dengan merobohkan setengah dari produksi energi kerajaan.

"Saya tidak dapat memiliki keyakinan bahwa mereka (Houthi) melakukannya karena kami hanya mendengar pernyataan mereka ... Saya tahu bahwa kami tidak melakukannya. Saya tahu bahwa Houthi membuat pernyataan bahwa mereka melakukannya," kata Zarif.

Zarif lebih lanjut menolak kemungkinan negosiasi dengan pemerintah AS, kecuali jika AS memberikan pada Iran bantuan penuh yang dijanjikan dalam perjanjian nuklir 2015, yang dikenal sebagai Rencana Aksi Komprehensif Bersama (JCPOA).

"(JCPOA) adalah perjanjian yang kami capai dengan Amerika Serikat. Mengapa kami harus melakukan negosiasi ulang? Mengapa kami memulai sesuatu yang lain yang mungkin lagi tidak valid dalam satu setengah tahun," katanya.

"Jika mereka (AS) mencabut sanksi yang mereka kenakan kembali secara ilegal, maka itu adalah situasi yang berbeda," kata Zarif. "Maka kita akan mempertimbangkan (pembicaraan)."

"Mereka telah melakukan apa pun yang mereka bisa dan mereka belum dapat membuat kita berlutut," lanjut menteri luar negeri itu.

Dia juga mengecam AS karena menghalangi kunjungan delegasi Iran ke New York untuk pertemuan Majelis Umum PBB mendatang. "(Para pejabat AS) belum mengeluarkan visa untuk tim tingkat tinggi Presiden kita. Itu membuatnya sangat sulit baginya untuk pergi. "

Ditanya apakah waktu sudah habis, dia menambahkan, "Ya saya tidak mengatakan terlambat tetapi sudah sangat terlambat."

Diplomat top Iran - yang menghabiskan beberapa tahun di Amerika Serikat sebagai mahasiswa dan kemudian sebagai duta besar PBB - mengatakan merindukan sedikit AS yang sekarang menerapkan sanksi. Tapi dia bilang, merindukan hari-hari pembuatan kebijakan "rasional".

"Apa yang saya lewatkan adalah rasionalitas. Apa yang saya lewatkan adalah kehati-hatian. Saya pikir AS layak untuk lebih rasional," tutup Zarif. [IT/Onh]


 
Artikel Terkait
Comment