0
Friday 20 September 2019 - 12:20
Gejolak Politik Zionis Israel:

Gantz Tolak Tawaran Persatuan Netanyahu

Story Code : 817236
Israeli Prime Minister Benjamin Netanyahu greets Benny Gantz, leader of the Blue and White party in Jerusalem al-Quds.jpg
Israeli Prime Minister Benjamin Netanyahu greets Benny Gantz, leader of the Blue and White party in Jerusalem al-Quds.jpg
Partai Gantz, Partai Biru dan Putih yang berpusat pada Gantz, sedikit di depan Netunyahu Likud dalam pemilihan putaran kedua tahun ini, yang diadakan Selasa. Namun, mereka berdua kekurangan jumlah kursi di 120 anggota parlemen untuk membentuk blok yang berkuasa.

Netanyahu, pemimpin terlama Zionis Israel, mendesak Gantz, mantan kepala militer rezim, untuk menemuinya Kamis, karena ia telah berjanji untuk membentuk pemerintahan sayap kanan yang dipimpin oleh Likud.

"Tetapi saya menyesal, hasil pemilu menunjukkan bahwa ini tidak mungkin," kata Netanyahu dalam pesan video pada hari Kamis. "Benny, kita harus membentuk pemerintahan persatuan yang luas, secepat hari ini."

Gantz, sebagai tanggapan, mengatakan tanpa menyebut Netanyahu dan permintaannya bahwa dia sendiri akan membentuk koalisi "liberal", yang menyiratkan bahwa dia tidak akan menjadi sekutu dengan Netanyahu.

Moshe Yaalon, pemimpin penting lainnya Biru dan Putih, memberikan tanggapan yang lebih rinci di kemudian hari, mengatakan partainya tidak mau bergabung dengan Likud terutama karena tuduhan korupsi yang menjulang terhadap Netanyahu.

"Kami tidak akan memasuki koalisi yang dipimpin oleh Netanyahu," kata Yaalon.

"Sudah tiba waktunya bagi Anda untuk memberi tahu Netanyahu: 'Terima kasih atas semua yang telah Anda lakukan'," Yaalon mendesak anggota Likud, yang belum menunjukkan tanda-tanda pemberontakan terhadap PM.

Penolakan cepat membuat Netanyahu "terkejut dan kecewa," mendorongnya untuk mengulangi panggilan itu.

"Itu yang diharapkan publik dari kita," kata Netanyahu di kemudian hari.[IT/r]
 
Artikel Terkait
Comment