0
Friday 15 November 2019 - 22:13
AS dan Konflik Semenanjung Korea:

Menhan AS Esper: Korea Selatan Harus Membayar Lebih untuk Pasukan AS

Story Code : 827584
US Defense Secretary Mark Esper with South Korean Defense Minister Jeong Kyeong-doo.jpg
US Defense Secretary Mark Esper with South Korean Defense Minister Jeong Kyeong-doo.jpg
Berbicara di Seoul setelah pertemuan tingkat tinggi pada hari Jumat (15/11) dengan mitranya dari Korea Selatan, Jeong Kyeong-doo, Esper juga mengatakan kedua negara harus fleksibel dengan latihan militer bersama mereka untuk mendukung upaya diplomatik untuk mengakhiri program nuklir Korea Utara.

Korea Utara telah lama memprotes latihan militer gabungan, yang dikutuk sebagai persiapan invasi.

"Sangat penting bahwa kami menyimpulkan (pakta pertahanan) ... dengan peningkatan pembagian beban oleh Republik Korea sebelum akhir tahun," kata kepala Pentagon dalam konferensi pers.

Jeong mengatakan bahwa dia dan Esper setuju bahwa pakta pembagian biaya yang dinegosiasikan harus adil, tetapi tidak jelas apakah mereka berbagi pengertian tentang berapa jumlah yang adil itu.

Seorang anggota parlemen Korea Selatan mengatakan pekan lalu bahwa para pejabat AS menuntut hingga $ 5 miliar setahun, lebih dari lima kali lipat apa yang disepakati Seoul untuk dibayarkan tahun ini di bawah kesepakatan satu tahun.

Presiden AS Donald Trump telah lama menuduh sekutu kaya Washington seperti Jerman dan Korea Selatan menerima begitu saja jaminan keamanan AS dan mengatakan mereka perlu mengeluarkan lebih banyak untuk militer mereka sendiri.

Trump telah mengguncang Korea Selatan dengan desakannya bahwa dia mengambil kontribusi yang lebih besar untuk pencegahan terhadap Korea Utara.

Sebuah survei oleh Institut Unifikasi Nasional Korea yang dirilis minggu lalu menunjukkan 96 persen warga Korea Selatan menolak membayar lebih untuk kehadiran militer AS.

AS, musuh Korea Utara selama Perang Dingin, telah menempatkan hampir 30.000 personel militer di Korea Selatan, sebuah warisan Perang Korea, dalam upaya yang dinyatakan untuk mempertahankan Korea Selatan terhadap segala kemungkinan ancaman militer dari Korea Utara.

Korea Utara mengatakan dalam komentar dari media pemerintah KCNA pada hari Jumat (15/11) bahwa permintaan AS untuk kontribusi Korea Selatan yang lebih besar terhadap biaya pertahanan adalah "upaya untuk menjarah orang lain" dan memperkuat dominasi militernya di wilayah tersebut.[IT/r]
 
Artikel Terkait
Comment