0
Friday 13 December 2019 - 20:29
Nuklir India:

‘Pencegahan Terpercaya ': Kapal Selam Rudal Balistik Baru India Mengubah Keseimbangan Kekuatan Regional

Story Code : 832513
Narendra Modi, India
Narendra Modi, India's Prime Minister.jpg
INS Arihant ('Foeslayer') adalah kapal selam bertenaga nuklir pertama yang dibuat sendiri, dipersenjatai dengan rudal balistik berkekuatan nuklir (SSBN). Kembalinya ke pelabuhan, setelah patroli 20 hari pada awal November, disambut dengan gembira. Perdana Menteri Narendra Modi secara pribadi mengucapkan selamat kepada "semua yang terlibat" dengan apa yang disebutnya "prestasi, yang akan selalu diingat dalam sejarah kita."

Dhanteras menjadi lebih istimewa! Kebanggaan India, kapal selam nuklir INS Arihant berhasil menyelesaikan patroli pencegahan pertamanya! Saya mengucapkan selamat kepada semua yang terlibat, terutama kru INS Arihant atas pencapaian ini, yang akan selalu diingat dalam sejarah kita. pic.twitter.com/tjeOj2cBdX
- Narendra Modi (@narendramodi) 5 November 2018

Orang akan berpikir itu sedikit banyak hanya untuk satu SSBN, ketika India adalah salah satu negara terpadat di dunia, dikelilingi oleh lautan di tiga sisi. Namun, Arihant jauh lebih signifikan yang dapat memenuhi mata pada awalnya. Dengan penyelesaiannya, India menyelesaikan set yang dikenal sebagai Triad Nuklir, merujuk pada metode pengiriman senjata atom. Berbeda dengan pembom dan rudal darat, kapal selam bisa dibilang yang paling sulit dihancurkan.

Dijamin Serangan kedua

Bukan rahasia lagi bahwa India ada di lingkungan geopolitik yang cukup tegang. Negara ini sebenarnya satu-satunya negara yang memiliki dua kekuatan nuklir - Pakistan dan China - sebagai tetangganya, sementara memiliki perselisihan wilayah yang belum terselesaikan dengan keduanya yang telah menyebabkan perang di masa lalu, Dr. Shishir Upadhyaya, kata mantan perwira Intelijen Angkatan Laut India, kepada RT.

New Delhi berkomitmen terhadap doktrin nuklir “tanpa penggunaan pertama”. Namun momok konflik nuklir masih membayangi kawasan itu, paling tidak karena hubungannya yang sangat sulit dengan Pakistan yang dinodai oleh terorisme lintas batas.[IT/r]
 
Artikel Terkait
Comment