0
Sunday 15 December 2019 - 10:41
Palestina dan Iran:

Hamas Berusaha untuk Memperdalam Hubungan dengan Iran

Story Code : 832836
Ismail Haniyeh, the head of the Political Bureau of the Palestinian Hamas.jpg
Ismail Haniyeh, the head of the Political Bureau of the Palestinian Hamas.jpg
Ismail Haniyeh membuat komentar selama konferensi pers di ibukota Turki Istanbul setelah memasuki negara itu pekan lalu, surat kabar berbahasa Arab dan al-Quds al-Arabi yang berbasis di London melaporkan pada hari Jumat (13/12).

Perjalanan itu menandai perjalanan pertama Haniyah ke luar Gaza sejak dia mengambil alih jabatannya saat ini di 2017. Otoritas Mesir, yang mengendalikan penyeberangan Rafah Gaza, tidak mengizinkan Haniyeh untuk keluar dari Gaza.

Selama konferensi pers, Haniyeh mengatakan bahwa tidak ada "saluran komunikasi" antara gerakan dan administrasi Trump meskipun banyak upaya Amerika untuk menghubungi Hamas.

Kepala biro politik menambahkan bahwa mengingat keadaan saat ini terkait dengan apa yang disebut "kesepakatan abad ini" dan pemerintahan AS saat ini, pembicaraan saat ini tidak mungkin antara kedua belah pihak.

Juga selama briefing, Haniyeh menyatakan terima kasih atas dukungan dari negara-negara seperti Turki, Qatar dan Iran terhadap Gaza dan gerakan perlawanan.

Kepala biro politik menggambarkan hubungan dengan Tehran dan Hizbullah berada dalam kondisi yang baik, menambahkan bahwa dia ingin mengembangkan hubungan yang lebih dalam dengan Iran.[IT/r]
 
Artikel Terkait
Comment