0
Tuesday 31 December 2019 - 22:04

Zarif: Penarikan E3 dari Kesepakatan Nuklir 'Tidak Mungkin 

Story Code : 835797
Zarif: Penarikan E3 dari Kesepakatan Nuklir
Zarif: Penarikan E3 Dari Kesepakatan Nuklir 'Tidak Mungkin 
Menteri Luar Negeri Iran Mohammad Javad Zarif mengatakan bahwa penarikan negara-negara Eropa dari Rencana Aksi Bersama Komprehensif (JCPOA) adalah langkah yang 'tidak mungkin'.

Dia membuat pernyataan saat berbicara dengan IRNA di sela-sela kunjungannya ke Beijing pada hari Selasa.

Ditanya tentang langkah Iran selanjutnya untuk mengurangi komitmen Iran terhadap JCPOA, Zarif mengatakan bahwa mitra-mitra Cina dan Rusia sepakat bahwa penarikan AS dari JCPOA dan sabotase kerja sama negara-negara pihak lainnya pada JCPOA telah menempatkan JCPOA dalam bahaya.

"Sayangnya, Negara Eropa belum dapat mengambil tindakan independen dari Amerika Serikat selama beberapa tahun terakhir," tambahnya.

Zarif menggarisbawahi reversibilitas komitmen Iran yang berkurang, dengan mengatakan, "jika kita melihat tindakan praktis oleh UE untuk memenuhi komitmen mereka, kita akan siap untuk melakukannya dan secara bertahap kembali."

Satu tahun setelah penarikan AS dari perjanjian nuklir, Iran mengumumkan pada Mei 2019 bahwa mereka mengurangi komitmen untuk JCPOA secara transparan dan menurut Paragraf 26 dan 36 dari kesepakatan itu. Teheran sejauh ini telah mengambil empat langkah, menyoroti bahwa semua tindakannya dapat dibalik begitu pihak-pihak lain dapat melindungi ekonominya dari sanksi-sanksi sepihak AS.

Sementara itu, tiga pihak Eropa dalam perjanjian nuklir dilaporkan mengatakan mereka kemungkinan akan memicu proses penyelesaian sengketa pada Januari, tetapi akan berhenti untuk mengembalikan sanksi PBB terhadap Iran yang akan membunuh perjanjian itu.

Enam diplomat Eropa dan Barat mengatakan, Inggris, Prancis, dan Jerman pada prinsipnya telah sepakat untuk memulai proses itu tetapi mereka masih akan menunggu untuk melihat seberapa signifikan langkah Iran sebelum mengambil keputusan akhir, menurut sebuah laporan oleh Reuters. Langkah itu juga dikenal sebagai mekanisme pemicu dan pengaktifannya dapat menyebabkan kembalinya sanksi PBB terhadap Iran.

 "Para ahli Iran telah mengkonfirmasi bahwa semua tindakan yang telah diambil Iran dalam empat langkah pengurangan komitmennya terhadap JCPOA tidak bertentangan dengan konvensi internasional," kata Kepala Staf Presiden Iran Mahmoud Vaezi pada 25 Desember, menambahkan , “Klaim Eropa tidak memiliki dasar hukum.(IT/TGM)
Artikel Terkait
Comment