0
Tuesday 14 January 2020 - 23:15

EU3 Memicu Mekanisme Perselisihan Dengan Iran Sebagai Pukulan Terhadap Kesepakatan Nuklir

Story Code : 838464
EU3 Memicu Mekanisme Perselisihan Dengan Iran Sebagai Pukulan Terhadap Kesepakatan Nuklir

Inggris, Prancis, dan Jerman, yang secara kolektif dikenal sebagai EU3, telah secara resmi memicu mekanisme penyelesaian sengketa yang ditampilkan dalam kesepakatan nuklir 2015 dengan Iran, sebuah langkah yang dapat mengarah pada pemulihan sanksi PBB terhadap Republik Islam.

Pada hari Selasa, tiga penandatangan Eropa untuk kesepakatan Iran merilis pernyataan bersama mekanisme yang diaktifkan sebagai tanggapan terhadap apa yang mereka klaim sebagai pelanggaran berulang Iran terhadap perjanjian nuklir, secara resmi disebut Rencana Aksi Komprehensif Bersama (JCPOA).

Setelah mekanisme ini diterapkan, Iran akan diberikan waktu 15 hari untuk menyelesaikan perselisihan dengan tiga negara bagian. Proses ini pada akhirnya dapat mengarah pada "snapback" - yang merujuk pada pengenaan kembali sanksi Dewan Keamanan PBB yang dicabut setelah nuklir tercapai pada 2015.

JCPOA mencabut sanksi terkait nuklir yang dijatuhkan pada Iran oleh PBB dan beberapa penandatangan kesepakatan lainnya, terutama AS.

Republik Islam, sebaliknya, secara sukarela mengubah beberapa aspek dari program nuklirnya. Perjanjian tersebut kemudian disahkan dalam bentuk Dewan Keamanan 2231, yang mengakhiri resolusi PBB sebelumnya terhadap Republik Islam.

Amerika Serikat adalah mitra dari perjanjian itu hingga Mei 2018 ketika secara sepihak meninggalkan kesepakatan dan memberlakukan kembali sanksi-sanksinya. Washington mengambil langkah dalam kerangka kebijakan yang disebut "tekanan maksimum" terhadap Iran yang mulai berlaku di bawah Presiden Donald Trump.

Tunduk pada tekanan Washington, tiga penandatangan Eropa yang tersisa gagal melindungi kepentingan bisnis Teheran di bawah kesepakatan setelah penarikan AS dan mulai menarik garis sanksi Washington.

Setahun kemudian, pada bulan Mei 2019 Iran mulai secara bertahap mengurangi komitmennya di bawah JCPOA sebagai langkah membalas penarikan Washington dan mendorong trio Eropa untuk menghormati kewajiban mereka terhadap Teheran.

Baru-baru ini, Iran mengambil langkah terakhir dalam mengurangi komitmennya, dan mengatakan tidak akan lagi mengamati batasan operasional pada industri nuklirnya. Pengumuman itu datang dua hari setelah serangan pesawat tak berawak AS membunuh komandan senior Iran Letnan Jenderal Qassem Soleimani.

Teheran, bagaimanapun, telah mengingatkan bahwa semua langkah pembalasannya sesuai dengan Paragraf 36 JCPOA, dan bahwa tindakan penanggulangannya "dapat dibalikkan setelah implementasi kewajiban timbal balik yang efektif."

EU3, bagaimanapun, membantah “argumen bahwa Iran berhak mengurangi kepatuhan terhadap JCPOA.(IT/TGM)
Artikel Terkait
Comment