1
Sunday 2 February 2020 - 17:15
Palestina - Inggris:

Para Demonstran London Mengecam Rencana Perdamaian Trump

Story Code : 842180
London protesters denounce Trump peace plan.jpg
London protesters denounce Trump peace plan.jpg
Sejak apa yang disebut rencana perdamaian Timur Tengah diumumkan oleh Trump dan Perdana Menteri Israel Netanyahu Selasa ini, protes telah dilakukan di seluruh wilayah dan di dalam wilayah Palestina, yang menyebabkan ratusan orang terluka. Jalur Gaza juga mengalami pemboman Zionis Israel selama lebih dari tiga hari berturut-turut.

Perjanjian Trump, dijuluki oleh Palestina sebagai tamparan abad ini, pada dasarnya akan menjamin aneksasi setengah dari Tepi Barat, termasuk Lembah Jordan, pemukiman ilegal dan Laut Mati Utara.

Amnesty International, serta beberapa organisasi hak asasi manusia lainnya, telah menyatakan bahwa proposal Trump adalah pelanggaran nyata terhadap hukum internasional. Dalam tahun-tahun terakhir masa kepresidenannya, Presiden AS pada dasarnya telah menghancurkan tiga masalah status akhir, berusaha untuk membuat fakta di lapangan dalam upaya untuk mencegah negara Palestina.

Tiga masalah status akhir setelah Kesepakatan Oslo 1993, adalah perbatasan, pengungsi Palestina dan status Yerusalem (al-Quds). Trump mengakui al-Quds sebagai ibukota rezim Zionis Israel, menarik dana dari UNRWA, organisasi yang didirikan PBB yang mendukung para pengungsi Palestina dan menerima semua klaim Zionis Israel atas wilayah tersebut.

Massa yang berdiri di sini di depan kedutaan AS, menentang apa yang disebut kesepakatan abad ini, sangat marah dan menuntut agar pemerintah Inggris menolak apa yang disebut perjanjian damai dan juga bahwa AS mendapatkan pesan bahwa Inggris berdiri dengan teguh. terhadap apa yang disebut kesepakatan abad ini.[IT/r]
 
Artikel Terkait
Comment