0
Saturday 8 February 2020 - 23:35
IMF dan Timur Tengah:

IMF: Negara-Negara Teluk Hadapi Risiko Kehabisan Minyak pada 2034

Story Code : 843470
Oil rig in the oil field of Sakhir in Bahrain.jpg
Oil rig in the oil field of Sakhir in Bahrain.jpg
Dalam sebuah penelitian yang dirilis awal pekan ini, IMF mengklaim bahwa "pada posisi fiskal saat ini, kekayaan finansial kawasan itu dapat habis pada 2034" atau bahkan lebih cepat, mengubah kawasan itu menjadi peminjam sepenuhnya.

Studi ini secara khusus merujuk ke Dewan Kerjasama Teluk (GCC) dari Bahrain, Kuwait, Oman, Qatar, Arab Saudi dan Uni Emirat Arab, yang menyumbang seperlima dari pasokan minyak mentah dunia.

"Reformasi yang sedang berlangsung sedang menggerakkan wilayah GCC ke arah yang benar, tetapi mereka perlu dipercepat," IMF menekankan, memuji upaya sebagian besar negara-negara GCC untuk memulai diversifikasi ekonomi dan program reformasi yang mencakup pemotongan subsidi, kenaikan harga listrik, dan bahkan nilai tambah. - Pajak tambahan dan bentuk pajak lainnya.

Selain diversifikasi, reformasi harus mencakup pengurangan pengeluaran pemerintah dan pengenaan pajak berbasis luas.

Selain itu, GCC harus mereformasi sektor layanan sipil besar-besaran mereka, dan mengurangi tagihan upah publik, menurut IMF.

Pada saat yang sama, pemberi pinjaman global memperingatkan bahwa langkah-langkah yang diusulkan "akan memiliki banyak konsekuensi sosial-ekonomi yang mempengaruhi lapangan kerja, pendapatan rumah tangga, dan kepercayaan bisnis dan investasi".

Reformasi tersebut diharapkan akan terjadi ketika pasar energi global mengalami perubahan mendasar, dengan kekhawatiran terkait perubahan iklim mendorong dunia untuk beralih ke sumber-sumber yang terbaru, menurut penelitian.

"Prospek ini menunjukkan tantangan keberlanjutan fiskal yang signifikan untuk wilayah GCC", yang menurut IMF harus menguatkan diri untuk permintaan hidrokarbon jangka panjang yang lebih rendah dan harga energi yang lebih rendah.[IT/r]
 
Artikel Terkait
Comment