0
Wednesday 12 February 2020 - 11:11
Gejolak Politik Lebanon:

Parlemen Lebanon Gelar Sesi Voting untuk Kepercayaan pada Pemerintahan Baru

Story Code : 844018
Lebanese Parliament.jpg
Lebanese Parliament.jpg
Perdana Menteri Hassan Diab membaca pernyataan kebijakan yang menyatakan bahwa negara itu menderita sejumlah krisis yang memerlukan tindakan menyakitkan untuk ditangani dengan baik.

"Kami telah menerima untuk mengambil misi ini di tengah-tengah situasi yang berbahaya, dan ketika negara itu mengalami konjungtur yang luar biasa, semua berasal dari semangat nasional kami," kata Perdana Menteri.

"Libanon menghadapi krisis yang menyesakkan dan menentukan, yang membutuhkan perbaikan besar-besaran dan tindakan, termasuk beberapa tindakan yang menyakitkan," tambahnya.

Selain itu, Diab bersikeras untuk melanjutkan penyelidikan dan semua tindakan yang diperlukan untuk menggali nasib uang yang telah ditransfer ke luar negeri sejak 17 Oktober 2019.

Kepala blok Loyalitas untuk Perlawanan Haji Mohammad Raad mengecam "kesepakatan abad ini", menekankan bahwa itu mengubah hak warga Palestina atas tanah mereka untuk menjadi masalah real estat.

MP Raad menyerukan untuk memberikan pemerintah baru kesempatan untuk melaksanakan program-program yang dapat mengatasi krisis sosial ekonomi, menekankan anggota blok Hezbollah akan memberikan kepercayaan bagi pemerintah baru.

Sejak saat itu, pidato para anggota parlemen terus berlanjut ketika ketua parlemen Nabih Berri memutuskan untuk memperpanjang waktu sidang hingga akhir diskusi dan pemungutan suara.[IT/r]
 
 
Artikel Terkait
Comment