0
Sunday 16 February 2020 - 20:56
Krisis HAM di Inggris:

Pengadilan Inggris Memutuskan Pernikahan dengan Agama Islam Tidak Sah Menurut Hukum Inggris

Story Code : 844911
British Muslim women.jpg
British Muslim women.jpg
Putusan yang disampaikan di Pengadilan Pengadilan di London pada hari Jumat (14/2) membatalkan putusan Pengadilan Tinggi sebelumnya bahwa pernikahan Islam - yang dikenal sebagai 'nikah' - berpegang pada prinsip inti hukum matrimonial Inggris. Ini sekarang secara hukum “tidak menikah,” keputusan pengadilan banding dikonfirmasi.

Keputusan penting ini dapat memiliki konsekuensi luas bagi pasangan Muslim dan khususnya bagi perempuan, karena sekarang ini berarti perempuan yang menikah di bawah hukum Islam tidak memiliki ganti rugi di pengadilan Inggris atas pembagian aset matrimonial seperti rumah keluarga ketika bercerai.

Sebuah survei yang dilakukan pada 2017 untuk film dokumenter Channel 4 'The Truth About Muslim Marriage', menemukan bahwa hampir semua wanita Muslim yang menikah di Inggris melakukan pernikahan Islam - dengan hampir dua pertiganya tidak memiliki upacara sipil yang terpisah.

Charles Hale QC, dari firma hukum keluarga 4PB, sangat kritis terhadap keputusan tersebut, mengklaim bahwa banyak perempuan Muslim “sama sekali tidak memiliki hak pada akhir apa yang mereka yakini sebagai 'pernikahan' mereka. Tidak ada hak atas aset atas nama suami, dan tidak ada hak untuk pemeliharaan. "

Menanggapi keputusan pengadilan, Pragna Patel dari Southall Black Sisters, sebuah organisasi hak-hak perempuan yang telah berkampanye tentang masalah pernikahan Islam, menyarankan putusan tersebut dapat memaksa perempuan Muslim “untuk beralih ke 'pengadilan' Syariah yang telah menyebabkan kerusakan signifikan bagi perempuan dan anak-anak untuk perbaikan karena mereka sekarang dikunci dari sistem peradilan sipil. "

Namun, pengacara hak asasi manusia Shoaib M Khan menyarankan di media sosial bahwa putusan Pengadilan Banding mungkin tidak secara mendasar mengembangkan undang-undang, dengan mengatakan, "Bukankah ini hanya hukum basi selama beberapa dekade sekarang?"[IT/r]
 
Artikel Terkait
Comment