0
Tuesday 18 February 2020 - 15:37
Iran vs Hegemoni Global:

Mousavi: AS Harus Mengklarifikasi Pemilihan ‘Tidak Transparan’ Sebelum Mempertanyakan Iran

Story Code : 845274
Abbas Moussavi -Iran
Abbas Moussavi -Iran's Foreign Ministry Spokesman.jpg
Abbas Mousavi membuat pernyataan pada hari Senin (17/2) dalam menanggapi tuduhan oleh Perwakilan Khusus AS untuk Iran Brian Hook, yang mengklaim mengacu pada suara parlemen yang akan datang di Republik Islam bahwa hasil pemilihan telah ditentukan sebelumnya dan rakyat Iran "tidak banyak bicara."

Juru bicara Iran mengatakan, "Alih-alih mempertanyakan pemilihan di Iran, pejabat Amerika lebih baik menjawab pertanyaan dan ambiguitas yang diajukan oleh sekelompok besar rakyat dan elit Amerika tentang mekanisme tidak transparan dan rumit yang digunakan dalam memilih presiden AS, yang mengabaikan pemungutan suara dari mayoritas orang. "
 
Dia menambahkan bahwa pemerintah AS juga harus memperhitungkan hubungan luas yang dimilikinya dengan negara-negara yang tidak mengenal bahkan dengan bentuk pemilihan yang paling sederhana.

Mousavi menekankan bahwa Republik Islam sangat mementingkan masalah pemilihan dibandingkan dengan negara-negara lain, terutama yang berada di wilayah tersebut, mencatat bahwa rakyat Iran terbiasa mendengar komentar kontradiktif dari kelompok tertentu otoritas AS yang terkenal kejam.

Pemilihan parlemen ke-11 dan pemilihan jangka menengah untuk Majelis Para Ahli - sebuah badan yang anggotanya menunjuk Pemimpin Negara - akan diadakan secara serentak pada 21 Februari. Putaran kedua dapat berlangsung pada 17 April jika beberapa kursi tetap kosong.

Tahun lalu, Majelis (parlemen) Iran keberatan dengan mosi untuk meningkatkan jumlah kursi dan mempertahankan angka 290.

Sebanyak 57.918.000 orang memenuhi syarat untuk memberikan suara mereka. Oleh karena itu, akan ada satu anggota parlemen di Majlis untuk setiap segmen yang terdiri dari 190.000 penduduk Iran.

Awal bulan ini, Pemimpin Revolusi Islam Ayatollah Sayyid Ali Khamenei menyerukan partisipasi tinggi dalam pemilihan parlemen mendatang, mengatakan pemungutan suara yang hidup menjamin keamanan negara Iran dan berkontribusi untuk upaya penyelesaian masalah.

Berbicara kepada sekelompok orang Iran yang berasal dari berbagai kalangan di Tehran pada 5 Februari, Ayatollah Khamenei menggambarkan pemilu sebagai "masalah paling esensial" di negara itu yang memberikan kontribusinya pada pengangkatan para pembuat keputusan yang layak.

"Jika pemilihan umum berlangsung dengan kuat dan benar, semua masalah yang ada secara bertahap akan diselesaikan," kata Ayatollah Khamenei.

Berbicara dalam konferensi pers dengan media domestik dan internasional di Tehran pada hari Minggu, Presiden Iran Hassan Rouhani juga mengatakan, jumlah pemilih besar oleh Iran akan "pasti bermanfaat bagi kita semua, dan Amerika tidak akan senang dengan partisipasi besar-besaran orang.”

Dia menambahkan bahwa Amerika menginginkan jumlah pemilih sekecil mungkin dari Iran dalam pemilihan mendatang, yang akan membuat mereka bahagia, tetapi itu tidak akan bermanfaat bagi negara.[IT/r]
 
 
Artikel Terkait
Comment