1
Tuesday 25 February 2020 - 17:03
AS - India:

Delhi Digoyang oleh Protes Maut Selama Kunjungan Donald Trump di India

Story Code : 846671
Delhi Rocked by Deadly Protests During Donald Trump’s India Visit.jpg
Delhi Rocked by Deadly Protests During Donald Trump’s India Visit.jpg
Bentrokan keras antara kelompok-kelompok pengunjuk rasa yang mendukung atau menentang undang-undang kewarganegaraan baru menewaskan seorang polisi dan enam warga sipil pada hari Senin (24/2). Polisi menembakkan gas air mata dan granat asap dalam upaya untuk mengendalikan kekerasan.

Ada juga bentrokan di Delhi pada Senin (24/2) malam antara kelompok-kelompok nasionalis dan komunis Hindu yang mengadakan demonstrasi pro dan anti-AS dalam menanggapi kedatangan Trump, yang sedang dalam kunjungan resmi pertamanya ke India.

Ketika kekerasan berlanjut, kepala menteri Delhi, Arvind Kejriwal, mengadakan pertemuan pada hari Selasa (25/2) dengan menteri dalam negeri, Amit Shah, politisi lokal dan pejabat dari daerah-daerah yang dilanda kekerasan. “Saya sangat khawatir tentang situasi yang ada di beberapa bagian Delhi,” dia tweeted, “Kita semua bersama-sama harus melakukan semua upaya untuk memulihkan perdamaian di kota kita. Saya kembali mendesak semua orang untuk menghindari kekerasan. ”

UU pasal 144, yang mencegah pertemuan lebih dari empat orang, diberlakukan di berbagai daerah di timur laut Delhi di mana kekerasan terkonsentrasi dan sekolah-sekolah di daerah itu ditutup.

Trump bertemu perdana menteri India, Narendra Modi, pada Selasa (25/2) sore, ketika jalan-jalan di Delhi terus terbakar. Sementara para pejabat AS mengatakan bahwa Trump akan mengangkat masalah kebebasan beragama dalam diskusi pribadinya dengan Modi di Delhi, dalam pidatonya di sebuah rapat umum di Ahmedabad pada hari Senin (24/2), Trump memberikan pujian pada Modi atas kepemimpinannya yang demokratis dan toleran di India.

Kedatangan Trump ke Delhi pada Senin malam juga memicu keresahan. Di pihak pro-AS, kaum nasionalis Hindu mengadakan pertemuan doa di mana mereka menempelkan tanda merah di dahi Trump dalam sebuah poster, memberkatinya, sementara seorang pastor meneriakkan lagu-lagu Hindu berharap Trump sukses dalam upayanya untuk hubungan yang kuat dengan India.

Vishnu Gupta, presiden organisasi sayap kanan Hindu Sena, mengatakan: "Melalui ritual api kita memohon Tuhan untuk memberkati Amerika dan India." Dia mengatakan dia ingin Trump dan Modi untuk memerangi Islam radikal dan penyebaran terorisme.

Di tempat lain di Delhi, puluhan pendukung partai Komunis India membawa spanduk bertuliskan: "Trump pulang". Demonstrasi jalanan anti-Trump juga pecah di kota-kota Gauhati di timur laut, Kolkata di timur dan Hyderabad di selatan.[IT/r]
 
Artikel Terkait
Comment