0
Thursday 27 February 2020 - 08:59
Gejolak Politik AS:

Capres Demokrat dalam Pemilu AS Mengatakan Platform AIPAC untuk 'Kefanatikan'

Story Code : 847060
Sen. Bernie Sanders, the apparent frontrunner in the US Democratic presidential race.jpg
Sen. Bernie Sanders, the apparent frontrunner in the US Democratic presidential race.jpg
Sanders menulis di Twitter Minggu bahwa dia tidak akan menghadiri konferensi yang diadakan oleh kelompok lobi pro-Israel karena dia “khawatir tentang platform yang disediakan AIPAC bagi para pemimpin yang mengekspresikan kefanatikan dan menentang hak-hak dasar Palestina.”

Komentar itu muncul untuk merujuk pada Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu, yang disebut oleh Sanders sebagai "rasis."

“Rakyat Zionis Israel memiliki hak untuk hidup dalam kedamaian dan keamanan. Begitu juga rakyat Palestina,” katanya.

"Sebagai presiden, saya akan mendukung hak-hak Zionis Israel dan Palestina dan melakukan segala yang mungkin untuk membawa perdamaian dan keamanan ke wilayah tersebut."

Komite Urusan Publik Israel Amerika (AIPAC) Ahad malam juga menyerukan Sanders atas keputusannya untuk melewatkan konferensi bulan depan di Washington.

Bolton Mengecam Sanders

Sementara itu, mantan penasihat keamanan nasional Presiden Donald Trump John Bolton mengecam Sanders karena menolak konferensi pro-Israel dan bertanya-tanya apakah dia akan menjadikan Rep. Ilhan Omar, salah satu wanita Muslim pertama yang terpilih untuk Kongres, menteri luar negerinya jika terpilih Presiden.

“Amerika mendapatkan ekstremisme @berniesanders dosis penuh. Dia memuliakan komunis Kuba & sekarang dia memanggil @AIPAC ‘pemimpin yang mengekspresikan kefanatikan.’ Di masa lalu, dia menyebut pemerintah Israel ‘rasis.’ Apa selanjutnya? @IlhanMN sebagai Menlu AS? ” Bolton mentweet.[IT/r]
 
Artikel Terkait
Comment