QR CodeQR Code

Iran Peringatkan AS untuk Tidak Blokir Tanker Minyak ke Venezuela

19 May 2020 03:13

Islam Times - Iran memperingatkan Amerika Serikat terhadap segala upaya untuk memblokir pengiriman bahan bakar yang diangkut tanker Iran ke Venezuela.


Menteri Luar Negeri Iran Mohammad Javad Zarif mengatakan dalam suratnya kepada Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa Antonio Guterres pada Minggu bahwa "ancaman AS yang ilegal, berbahaya dan provokatif" terhadap tanker Iran adalah bentuk pembajakan dan ancaman besar bagi perdamaian dan keamanan internasional.
 
"Amerika Serikat harus berhenti bertindak sebagai pengganggu di tingkat internasional dan menghormati aturan hukum internasional, khususnya hak untuk pengiriman gratis di perairan bebas," katanya dalam suratnya, seperti dikutip Xinhua, Senin 18 Mei 2020.

Zarif mencatat bahwa pemerintah AS akan bertanggung jawab atas konsekuensi dari setiap ‘tindakan ilegal’ dalam hal ini.
 
"Iran mempertahankan hak untuk mengambil tindakan yang sesuai dan perlu dalam menghadapi ancaman semacam itu,” Zarif menambahkan.
 
Pada hari itu, Wakil Menteri Luar Negeri Iran untuk Urusan Politik Abbas Araqchi memanggil Duta Besar Swiss, yang negaranya mewakili kepentingan AS di Teheran, untuk menyuarakan protes keras Iran atas apa yang ia sebut provokasi AS.
 
Araqchi mendesak Duta Besar Swiss untuk menyampaikan "peringatan serius Iran kepada para pejabat Amerika terhadap kemungkinan ancaman yang ditimbulkan oleh AS kepada tanker minyak Iran."
 
“Iran dan Venezuela menjalankan hubungan perdagangan yang sepenuhnya sah dan legal," tegas Araqchi.
 
Araqchi juga mengatakan bahwa segala ancaman terhadap kapal tanker negaranya akan menimbulkan "reaksi langsung dan kategoris Iran, dan pemerintah AS akan bertanggung jawab atas konsekuensinya."
 
Pada Sabtu, Hamid Hosseini, juru bicara Asosiasi Ekspor Produk Minyak Iran, mengatakan bahwa Amerika Serikat akan secara praktis tidak dapat memblokir pengiriman bahan bakar dari Iran ke Venezuela pada saat kedua negara perlu bekerja sama untuk mengurangi dampak sanksi Amerika di sektor energi mereka.
 
"Pengiriman minyak bukan salah satu yang bisa dicegat atau diserang. Ini akan menjadi kemungkinan kecil bagi AS untuk memblokir pengiriman ekspor bensin," tambah Hosseini.
 
“Keputusan Iran untuk mengirim kiriman besar bensin ke Venezuela sebagai langkah tepat yang dimaksudkan untuk membantu Caracas mengatasi kekurangan bahan bakarnya. Iran harus terus mengekspor lebih banyak pengiriman seperti itu di masa depan untuk mengimbangi pengurangan permintaan domestik untuk bahan bakar yang telah datang sebagai hasil dari pandemi virus korona,” tuturnya.
 
Pada Rabu 13 Mei, media Barat melaporkan bahwa “setidaknya satu tanker yang membawa bahan bakar yang dimuat di pelabuhan Iran telah berlayar ke Venezuela, yang dapat membantu meringankan kelangkaan bensin akut di negara Amerika Selatan.”
 
Karenanya, Gedung Putih mengumumkan pada Kamis 14 Mei Amerika Serikat sedang mempertimbangkan langkah-langkah yang dapat diambil sebagai tanggapan atas pengiriman bahan bakar Iran ke Venezuela yang dilanda krisis. [IT/Onh]


 


Story Code: 863495

News Link :
https://www.islamtimes.org/id/news/863495/iran-peringatkan-as-untuk-tidak-blokir-tanker-minyak-ke-venezuela

Islam Times
  https://www.islamtimes.org