0
Thursday 28 May 2020 - 17:13
Militer Iran dan Regional:

Brigjen Hatami: Iran Akan Memperketat Sabuk Keamanan Teluk Persia

Story Code : 865226
Iranian missile-launching speed boats.jpg
Iranian missile-launching speed boats.jpg
Berbicara pada upacara pembukaan kapal cepat baru yang ofensif di kota pelabuhan selatan Bandar Abbas pada hari Kamis, Brigadir Jenderal Hatami mengatakan, "Hari ini, dengan pengiriman kapal-kapal ofensif yang dibangun di dalam negeri ke armada angkatan laut IRGC, sabuk keamanan Persia Teluk, terutama Selat Hormuz yang strategis, akan lebih diperketat dari sebelumnya. "

Armada angkatan laut IRGC menerima 112 kapal cepat peluncur rudal generasi baru dari berbagai kelas hari ini di perairan selatan.

Brigadir Jenderal Hatami mencatat bahwa “lebih dari 80% peralatan, termasuk telekomunikasi, radar, dan sistem pengawasan dan pemantauan, yang digunakan dalam kapal yang dikirim ke IRGC saat ini, diproduksi di dalam negeri, dan semua sistem senjata mereka telah dilokalkan di bawah pengawasan Kementerian Pertahanan."

Mengacu pada instruksi dari Pemimpin Revolusi Islam, Imam Sayyid Ali Khamenei tentang "lonjakan produksi" pada tahun ini, Menteri Pertahanan, mengatakan, "Tentu saja, mengikuti perintah dari Pemimpin untuk meningkatkan kekuatan dan kemampuan angkatan laut Republik Islam, kami akan meningkatkan kedalaman keberadaan kami di perairan bebas melalui desain dan pembuatan kapal permukaan dan bawah permukaan yang berbeda. "

Dia memastikan bahwa kemampuan pertahanan negara itu juga akan mengamati lompatan besar di darat, melihat dan mengudara serta elektronik dan kedirgantaraan tahun ini.

Brigadir Jenderal tertinggi itu merujuk pada pengiriman kapal perusak Damavand, kapal perang Separ (Shield), dan kapal selam ringan dan semi-berat, termasuk Ghadir dan Fateh ke angkatan bersenjata, serta patroli lainnya, pencarian dan penyelamatan kapal ke polisi sebagai langkah-langkah dari Kementerian Pertahanan dalam memperlengkapi armada angkatan bersenjata di Teluk Persia dan di sepanjang Laut Oman.

Iran telah membuat terobosan besar di sektor pertahanannya dan mencapai swasembada dalam memproduksi peralatan dan perangkat keras militer meskipun menghadapi sanksi AS dan tekanan ekonomi Barat.

Republik Islam mengatakan kekuatan militernya semata-mata untuk tujuan pertahanan melawan ancaman musuh.[IT/r]
 
Artikel Terkait
Comment