0
Wednesday 1 July 2020 - 21:26

Rusia: AS Bertekuk Lutut di Leher Iran

Story Code : 871947
Rusia: AS Bertekuk Lutut di Leher Iran

Pada pembukaan sesi UNSC hari Selasa, Rosemary DiCarlo, mantan pejabat Departemen Luar Negeri AS yang bertindak sebagai wakil jenderal PBB untuk urusan politik, memuji JCPOA sebagai "pencapaian signifikan diplomasi dan dialog multilateral" dan menyuarakan "penyesalan" atas penarikan AS.

Dalam pertemuan hari Selasa, Duta Besar Rusia untuk PBB Vasily Nebenzya membandingkan menjatuhkan sanksi terhadap Iran dengan pembunuhan yang terjadi pada 25 Mei atas George Floyd, seorang pria Afrika-Amerika yang diborgol yang terbunuh setelah seorang polisi Minneapolis berlutut di lehernya meskipun ia berteriak ia tidak bisa bernafas.

“Tugasnya adalah untuk mencapai perubahan rezim atau menciptakan situasi di mana Iran benar-benar tidak akan bisa bernapas. Ini seperti meletakkan lutut ke leher seseorang, ”ungkapnya

Nebenzya lebih lanjut menggambarkan langkah itu sebagai "kebijakan tercekik maksimum" dan menekankan bahwa tujuan Washington adalah menjadikan Teheran kambing hitam untuk eskalasi yang tidak terkendali di Timur Tengah.

Utusan Rusia itu juga mengkritik Pompeo karena keluar dari pertemuan Dewan Keamanan setelah sambutannya, dengan mengatakan, “Saya mengerti dia memiliki jadwal yang sangat sibuk, tetapi kami menyesal bahwa dia tidak memilih untuk mendengarkan anggota Dewan, setidaknya beberapa dari mereka. "(IT/TGM)
Artikel Terkait
Comment