0
Monday 6 July 2020 - 14:34
Zionis Israel vs Palestina:

Pemukim Bersenjata Israel Serang Pertanian Palestina di Tepi Barat

Story Code : 872789
Armed Israeli settlers raid Palestinian farm in West Bank, two injured.jpg
Armed Israeli settlers raid Palestinian farm in West Bank, two injured.jpg
Laporan-laporan media Palestina mengatakan para pemukim menyerang warga Palestina di daerah Khillat Hassan yang terancam pengambilalihan, di kota Biddya, melukai dua pemuda pada hari Minggu (5/7) sore.

Kementerian Kesehatan Palestina mengatakan dua warga Palestina dengan luka tembak dirawat di rumah sakit, menggambarkan luka-luka mereka sebagai "sedang".

Berbicara kepada Times of Israel, Iyad Abid, seorang anggota Komite Darurat Biddya, mengidentifikasi dua orang yang terluka sebagai Mohannad al-Sadiq dan Daud Salameh (Abu Karim) dari Biddya.
“Para pemukim mengatakan bahwa tanah itu adalah milik mereka, dan mereka ingin mengambilnya dengan paksa. Tapi itu milik perorangan di Biddya,” tambahnya.

Menurut Abid, kota menyaksikan protes terhadap upaya oleh pemukim untuk mengambil alih pada hari Jumat.

Dia juga membantah klaim Zionis Israel bahwa 100 orang Arab telah menyerang para petani Zionis Israel, mengatakan bahwa dua yang terluka adalah satu-satunya yang hadir di tanah mereka. "Mereka menembak dan melarikan diri," kata Abid, merujuk pada para pemukim.

Menurut kelompok-kelompok hak asasi manusia, insiden sabotase dan kekerasan oleh para pemukim ekstrim terhadap warga Palestina dan properti mereka adalah kejadian sehari-hari di seluruh Tepi Barat.
Lebih dari 600.000 warga Zionis Israel tinggal di lebih dari 230 permukiman yang dibangun sejak pendudukan Israel tahun 1967 di wilayah Palestina di Tepi Barat dan Yerusalem Timur al-Quds.

Semua pemukiman Zionis Israel ilegal menurut hukum internasional.

Serangan terbaru terjadi sehari setelah pemukim Zionis Israel melukai puluhan warga Palestina dalam berbagai serangan di Tepi Barat.

Kantor berita Palestina Wafa melaporkan bahwa para pemukim Zionis Israel menyerbu daerah-daerah dekat kota Sila pada Sabtu siang di bawah perlindungan tentara Zionis Israel.

Ia menambahkan bahwa bentrokan juga meletus antara Palestina dan pasukan Israel setelah pasukan menyerbu desa Zabouba, sebelah barat Jenin, pada Sabtu malam.

Palestine Chronicle melaporkan bahwa pasukan Zionis Israel melukai puluhan warga Palestina yang memprotes serangan itu, dan menambahkan bahwa seorang remaja berusia 17 tahun juga ditangkap.

Juga pada hari Sabtu, pemukim Zionis Israel membakar pohon zaitun di kota Hawara, selatan Nablus, kata Ghassan Daghlas, seorang pejabat Otoritas Palestina yang memantau aktivitas pemukim di Tepi Barat utara.

Kekerasan yang meningkat terjadi di tengah rencana Zionis Israel untuk mencaplok bagian-bagian Tepi Barat yang diduduki.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu telah menetapkan 1 Juli sebagai tanggal dimulainya diskusi kabinet tentang rencana aneksasi.

Zionis Israel, bagaimanapun, gagal untuk meluncurkan skema pada tanggal yang ditentukan di tengah perbedaan yang diungkapkan secara terbuka antara Netanyahu dan anggota kunci kabinetnya, yang mana Gedung Putih mengatakan diperlukan persetujuan untuk kelanjutan aneksasi.[IT/r]
 
Artikel Terkait
Comment