0
Monday 10 August 2020 - 23:25

Utusan Iran Di PBB: Dewan Keamanan Harus Menolak intimidasi Dan Unilateralisme AS 

Story Code : 879476
Utusan Iran Di PBB: Dewan Keamanan Harus Menolak intimidasi Dan Unilateralisme AS 

Duta besar tetap Iran untuk Perserikatan Bangsa-Bangsa mengatakan Dewan Keamanan badan dunia itu harus menolak upaya penindasan Amerika Serikat yang bertujuan untuk memperpanjang embargo senjata di Republik Islam Iran.

Majid Takht Ravanchi membuat pernyataan itu dalam tweet Senin ketika Dewan Keamanan PBB bersiap untuk membahas resolusi yang dirancang Washington, yang bertujuan untuk memperpanjang embargo senjata PBB terhadap Iran. Embargo akan berakhir Oktober ini di bawah kesepakatan nuklir 2015 yang penting, yang secara resmi dikenal sebagai Rencana Aksi Komprehensif Bersama (JCPOA).

Menjelang pertemuan Dewan Keamanan minggu ini, para diplomat PBB telah menekankan bahwa penentangan terhadap resolusi yang dirancang AS begitu meluas sehingga Washington tidak mungkin mengamankan sembilan suara yang diperlukan di Dewan Keamanan yang beranggotakan 15 orang untuk memaksa Rusia dan China menggunakan hak veto mereka.

Utusan Iran mencatat bahwa untuk memajukan resolusinya melalui dewan, "... AS secara aktif beralih ke Iran-fobia & paksaan untuk mendapatkan dukungan atas resolusi anti-2231 yang melanggar hukum, secara ilegal berusaha untuk memperpanjang embargo senjata di Iran. ”

Dia juga menasihati Dewan Keamanan bahwa Dewan Keamanan "harus menolak penindasan & unilateralisme — lagi-lagi — seperti yang terjadi saat AS pertama kali memperkenalkan drafnya."

"Di #UNSC, AS secara aktif beralih ke Iran-fobia & paksaan untuk mendapatkan dukungan untuk resolusi anti-2231 yang melanggar hukum, secara ilegal berusaha untuk memperpanjang embargo senjata di Iran," baca bagian dari tweet itu.

"Dewan harus menolak intimidasi & unilateralisme - sekali lagi - seperti yang terjadi ketika AS pertama kali memperkenalkan drafnya," tambahnya.(IT/TGM)
Artikel Terkait
Comment