0
Saturday 5 December 2020 - 20:12
WHO dan Coronavirus:

WHO Memperingatkan Krisis Virus Belum Berakhir sebagai Pendekatan Peluncuran Vaksin

Story Code : 901838
Tedros Adhanom Ghebreyesus - director general of the World Health Organization (WHO).jpeg
Tedros Adhanom Ghebreyesus - director general of the World Health Organization (WHO).jpeg
Peringatan itu muncul saat Amerika Serikat mencatat rekor jumlah kasus Covid-19 untuk hari kedua berturut-turut, dengan negara tersebut bersiap menghadapi apa yang disebut Presiden terpilih AS Joe Biden sebagai "musim dingin yang gelap".
 
Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Amerika pada hari Jumat merekomendasikan "penggunaan masker wajah universal" di dalam ruangan dan Biden mengatakan dia akan mengurangi upacara pelantikan bulan Januari untuk mengurangi risiko virus. Itu terjadi ketika negara-negara bersiap untuk persetujuan dan peluncuran beberapa vaksin yang telah terbukti efektif dalam uji coba.
 
Namun WHO memperingatkan terhadap kepuasan vaksin pada hari Jumat dan apa yang dikatakannya adalah keyakinan yang salah bahwa krisis Covid-19 sudah berakhir dengan pukulan di cakrawala. "Vaksin tidak sama dengan nol Covid," kata direktur darurat WHO Michael Ryan, menambahkan bahwa tidak semua orang akan dapat menerimanya awal tahun depan. “Vaksinasi akan menambahkan alat utama, utama, dan kuat ke kit alat yang kita miliki.
 
Tapi dengan sendirinya, mereka tidak akan melakukan pekerjaan itu. " Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan kemajuan vaksin memberi tanda "cahaya di ujung terowongan."
 
Namun dia memperingatkan terhadap "persepsi yang berkembang bahwa pandemi telah berakhir" dengan virus yang masih menyebar dengan cepat, memberikan tekanan besar pada rumah sakit dan petugas kesehatan.[IT/r]
 
Artikel Terkait
Comment