0
Sunday 17 January 2021 - 12:34
AS - Amerika Latin:

Kafilah Migran Menuju AS Dari Honduras, Menyerukan Pemerintahan Biden untuk 'Menghormati Komitmennya'

Story Code : 910670
Migrant caravan from Honduras to US.jpg
Migrant caravan from Honduras to US.jpg
Pada hari Selasa (12/1), presiden AS yang akan keluar, Donald Trump, yang dikenal dengan sikap kerasnya terhadap imigrasi, memperingatkan bahwa jika kebijakannya dibatalkan, seperti yang telah dijanjikan Biden, "gelombang pasang" migrasi ilegal akan menyusul.
 
Menurut pernyataan yang dikeluarkan oleh kelompok hak-hak migran Pueblo Sin Fronteras ["People Without Borders"], dan dikutip oleh Fox News, karavan tersebut mengharapkan pemerintahan Biden untuk memberi mereka sambutan yang lebih hangat daripada yang ditawarkan oleh pemerintahan sebelumnya.
 
"Kami menyadari pentingnya Pemerintah Amerika Serikat yang akan datang yang telah menunjukkan komitmen yang kuat kepada para migran dan pencari suaka, yang memberikan peluang bagi pemerintah Meksiko dan Amerika Tengah untuk mengembangkan kebijakan dan manajemen migrasi yang menghormati dan mempromosikan hak asasi manusia dari populasi dalam mobilitas," kata kelompok itu.
 
"Kami akan menganjurkan agar pemerintah Biden menghormati komitmennya."
 
Kafilah, yang diperkirakan oleh pejabat Guatemala berjumlah sekitar 9.000 migran Honduras, telah melewati perbatasan Guatemala melewati polisi perbatasan dan sedang melakukan apa yang menurut pemerintah di Guatemala City sebagai pelanggaran terhadap kedaulatan nasionalnya.
 
Melarikan diri dari kemiskinan, kekerasan geng, dan akibat bencana cuaca baru-baru ini di Honduras, para migran tidak berdokumen, kebanyakan bepergian dengan berjalan kaki dengan sedikit barang, berencana terlebih dahulu melewati Meksiko sebelum tiba di perbatasan Amerika Serikat.
 
"Saya datang dengan berjalan kaki, tanpa uang, menderita," kata Agustina Rodriguez, 40 tahun, kepada wartawan, seperti dikutip AFP. "Terima kasih pada Tuhan kami sudah ada di Guatemala - sekarang (ke Amerika Serikat)."[IT/r]
 
Artikel Terkait
Comment


Berita Terkait