1
Monday 19 April 2021 - 16:27
AS dan Nuklir Iran:

Sarjana AS: Serangan Natanz Bertujuan untuk Merusak Pembicaraan Nuklir

Story Code : 928026
Richard A. Falk, American scholar.jpg
Richard A. Falk, American scholar.jpg
“Israel bertanggung jawab atas serangan terhadap fasilitas nuklir Iran di Natanz,” Falk, seorang profesor emeritus hukum internasional Amerika di Universitas Princeton dan penulis atau rekan penulis sekitar 20 buku, mengatakan dalam sebuah wawancara dengan Press TV.
 
Dia mengatakan Tel Aviv "pasti akan mengeluarkan penyangkalan langsung dan meyakinkan" jika tidak berada di belakang langkah "sesat dan sembrono" itu.
 
Situs nuklir Natanz terkena serangan pada 11 April yang disebut Iran sebagai "terorisme nuklir" dan "kejahatan perang".
 
Serangan itu menargetkan jaringan distribusi listrik dari fasilitas pengayaan Natanz dan menyebabkan pemadaman listrik.
 
Setelah serangan itu, Iran memberi tahu Badan Energi Atom Internasional (IAEA) tentang rencananya untuk mulai memperkaya uranium hingga kemurnian 60 persen, di mana 1.000 sentrifugal canggih akan dipasang di lokasi tersebut.
 
Penjelasan paling jelas dari serangan itu adalah ekspresi penolakan Israel terhadap pembicaraan Wina yang bertujuan mengembalikan AS ke partisipasi dalam perjanjian nuklir 2015, yang dikenal sebagai JCPOA atau Perjanjian P5 + 1, terutama karena ada pengungkapan bahwa pembicaraan itu 'konstruktif,' dengan optimisme tentang pengaturan panggung untuk negosiasi langsung antara Iran dan AS untuk segera dilanjutkan, kata Falk.
 
Pembicaraan dimulai awal bulan ini dengan partisipasi dari sisa pihak JCPOA, yaitu Iran, Rusia, China, Prancis, Inggris dan Jerman, sementara mengecualikan AS, yang secara sepihak meninggalkan kesepakatan tiga tahun lalu.[IT/r]
 
Artikel Terkait
Comment