0
Sunday 13 June 2021 - 20:22
Palestina vs Zionis Israel:

Jihad Islam Mendesak Persatuan untuk Menghadapi 'Pembunuhan Pos Pemeriksaan' Israel

Story Code : 937864
Israeli occupation soldiers shooting.jpg
Israeli occupation soldiers shooting.jpg
"Kejahatan ini menggarisbawahi perlunya persatuan di antara semua lapisan bangsa Palestina dan pasukannya untuk menghadapi musuh Zionis, yang tidak menunjukkan belas kasihan kepada pria, wanita dan orang tua," katanya dalam sebuah pernyataan pada Sabtu (12/6) malam.
 
“Ini mewajibkan semua warga Palestina untuk terlibat dengan penjajah dengan cara apa pun, terutama di pos pemeriksaan kematian, yang telah menjamur di Tepi Barat dan al-Quds,” tambah pernyataan itu.
 
Gerakan itu mengatakan, “Pasukan Zionis pendudukan terus melakukan kejahatan paling keji terhadap rakyat kami di Tepi Barat dan al-Quds yang diduduki, mengabaikan hak-hak rakyat Palestina, dan mengeksekusi orang-orang muda, wanita, anak-anak dan orang tua dengan dingin. darah."
 
Diamnya atas kejahatan baru-baru ini adalah “aib bagi institusi, negara dan organisasi yang mengklaim sebagai pembela hak asasi manusia, kebebasan dan keadilan. Keheningan ini adalah untuk menutupi terorisme dan memberanikan rezim pendudukan untuk membunuh warga Palestina,” katanya.
 
“Darah para martir ini akan mengobarkan api ketegangan, dan akan membuat kami lebih bertekad untuk melanjutkan jalan perlawanan sampai tanah kami sepenuhnya dibebaskan,” kata pernyataan itu.
 
Kementerian Luar Negeri dan Ekspatriat Palestina mengatakan pertumpahan darah baru adalah bagian dari upaya putus asa Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu untuk tetap menjabat.
 
"Netanyahu dan tim politik, militer, dan keamanannya yang ekstrem akan, hingga saat terakhir menjabat, mengintensifkan agresi brutal mereka terhadap rakyat Palestina, tanah, aset, dan tempat suci mereka," kata kementerian itu dalam sebuah pernyataan.
 
Netanyahu, katanya, berusaha untuk menggagalkan upaya lawan politiknya untuk membentuk rezim alternatif dengan meningkatkan agresi di Tepi Barat yang diduduki, termasuk Yerusalem Timur al-Quds.
 
“Adegan berdarah yang diatur Netanyahu ini mengorbankan nyawa, properti, dan kesucian rakyat kita dan anak-anak mereka,” kata kementerian itu.
 
Sebelumnya Sabtu, pasukan Zionis Israel menembak mati seorang wanita Palestina atas dugaan upaya penusukan di pos pemeriksaan Qalandia di Tepi Barat yang diduduki.
 
Polisi Israel menuduh bahwa wanita berusia 27 tahun, yang diidentifikasi sebagai Ibtesam Khaled Kaabneh, terus berjalan menuju penjaga di persimpangan, meskipun berulang kali diperingatkan untuk berhenti.
 
Lebih lanjut diklaim bahwa wanita itu, seorang penduduk kamp pengungsi Aqabat Jabr dekat kota Ariha (Jericho) Tepi Barat, mendekati mereka dengan pisau. Seorang tentara Israel kemudian melepaskan tembakan ke arahnya.
 
Kantor berita resmi Palestina Wafa melaporkan bahwa Kaabneh dibiarkan berdarah tak berdaya di tanah selama beberapa menit sebelum dia dinyatakan meninggal.
 
Banyak warga Palestina menderita luka-luka atau kehilangan nyawa dalam insiden serupa karena tuduhan bahwa mereka mencoba menikam atau menabrak mobil.
 
Pasukan Zionis Israel dalam banyak kesempatan tertangkap kamera secara brutal membunuh warga Palestina, dengan video menjadi viral online dan memicu kecaman internasional.
 
Rezim Tel Aviv telah dikritik karena penggunaan kekuatan mematikannya yang ekstensif terhadap dan pembunuhan di luar hukum terhadap warga Palestina yang tidak menimbulkan ancaman langsung bagi pasukan pendudukan atau pemukim Zionis Israel.
 
Perkembangan itu terjadi setelah seorang warga Palestina berusia 15 tahun tewas oleh tembakan tentara Zionis Israel di dekat kota Beita, selatan Nablus.
 
Pada hari Kamis, dua petugas di dinas keamanan Otoritas Palestina ditembak mati dalam baku tembak dengan pasukan Israel di Tepi Barat utara.
Seorang warga Palestina ketiga juga tewas dalam baku tembak. [IT/r]
 
 
 
Artikel Terkait
Comment