0
Friday 17 September 2021 - 13:10
China - AS, Australia dan Inggris:

China Melihat 'Mentalitas Perang Dingin' dalam Pakta AS-Inggris-Australia

Story Code : 954289
China
China's flag.jpg
Kemitraan keamanan trilateral, bernama Aukus, diumumkan pada hari Kamis (16/9) oleh para pemimpin ketiga negara melalui tautan video, dan akan mencakup rencana 18 bulan untuk menyediakan kapal selam bertenaga nuklir bagi Australia.
 
Seorang juru bicara kementerian luar negeri China, Zhao Lijian, mengatakan keputusan AS dan Inggris untuk mengekspor teknologi kapal selam bertenaga nuklir yang sangat sensitif ke Australia adalah kasus standar ganda yang “sangat tidak bertanggung jawab”.
 
“Masyarakat internasional, termasuk negara-negara tetangga, telah mempertanyakan komitmen [Australia] terhadap non-proliferasi nuklir,” kata Zhao, menurut terjemahan yang disiarkan oleh ABC News.
 
“China akan memantau situasi dengan cermat.”
 
Zhao mengatakan ketiga negara “harus meninggalkan mentalitas perang dingin yang usang dan konsep geopolitik yang berpikiran sempit dan menghormati aspirasi rakyat regional dan berbuat lebih banyak yang kondusif bagi perdamaian dan stabilitas regional dan pembangunan – jika tidak, mereka hanya akan berakhir dengan merugikan kepentingan mereka sendiri. ”.
 
Kemitraan tersebut menarik reaksi politik yang kuat di dalam negeri di Australia dan Inggris, dan dari Prancis, yang kontrak kapal selam senilai $90 miliar (£65 miliar) dengan Australia kini telah berakhir dengan tiba-tiba.
 
Sementara tidak satu pun dari tiga pemimpin barat yang terlibat menyebutkan China, pengaturan tersebut dipahami secara luas sebagai tanggapan terhadap ekspansionisme dan agresi Beijing di Laut China Selatan dan terhadap Taiwan.
 
Presiden AS, Joe Biden, berbicara tentang perlunya mempertahankan “Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka” dan untuk mengatasi “lingkungan strategis saat ini” di kawasan itu.[IT/r]
 
Artikel Terkait
Comment