0
Tuesday 21 September 2021 - 13:52
AS dan Gejolak Afghanistan:

'Izin untuk Membunuh Anak-anak?' Psaki Dikritik Karena Mengungkit Kerugian Biden di Jawaban Serangan Kabul

Story Code : 954946
Jen Psaki, White House Spokeswomen
Jen Psaki, White House Spokeswomen
Juru bicara Gedung Putih telah menghadapi kritik setelah dia menyebutkan sejarah keluarga Biden pada hari Senin (20/9) saat menjawab pertanyaan tentang reaksi Presiden Biden terhadap serangan 29 Agustus yang menewaskan orang tak bersalah di Kabul.

“Sebagai manusia, sebagai presiden, dan sebagai seseorang yang telah mengawasi kerugian dalam berbagai skenario, baik sebagai pemimpin maupun pribadi, reaksinya adalah tragedi, dan setiap kerugian adalah tragedi, dan dia mendukung upaya untuk bergerak maju secepat mungkin dan untuk melakukan penyelidikan menyeluruh," katanya.

Dia mengatakan bahwa kepala Gedung Putih, yang istri dan putrinya yang pertama meninggal dalam kecelakaan mobil, dan yang juga kehilangan putranya Beau Biden, “tahu secara langsung bagaimana rasanya kehilangan seorang anak dan fakta bahwa tidak ada yang bisa memberi tahu Anda apa pun. atau mengatakan apa pun atau tidak ada kata-kata yang akan mengisi lubang yang ditinggalkan itu."

Pihak berwenang AS awalnya mengumumkan bahwa pesawat nir awak itu menabrak mobil bermuatan bom yang diduga milik teroris Daesh-K.

Serangan itu menghancurkan dua kendaraan dan sebagian menghancurkan sebuah gedung apartemen. Sepuluh warga Afghanistan tewas akibat serangan udara itu, termasuk tujuh anak-anak - dua di antaranya berusia dua tahun.

Pada hari Jumat, Pentagon mengakui bahwa serangan itu adalah kesalahan, dan meminta maaf kepada kerabat dan teman-teman para korban dan memulai penyelidikan atas kejadian tersebut. Para pejabat juga mencatat bahwa kemungkinan anggota organisasi teroris terbunuh oleh serangan itu sangat kecil. [IT/r]
Artikel Terkait
Comment