0
Friday 26 November 2021 - 15:45
Kesepakatan Nuklir Iran - P5+1:

Iran Tuntut Pencabutan Sanksi dan Imunisasi JCPOA terhadap Kekacauan Politik AS

Story Code : 965527
Iran Tuntut Pencabutan Sanksi dan Imunisasi JCPOA terhadap Kekacauan Politik AS
Baqeri-Kani, yang memimpin pembicaraan Republik Islam dengan penandatangan perjanjian nuklir, membuat pernyataan dalam sebuah wawancara dengan The Independent pada hari Kamis (25/11).
 
AS meninggalkan perjanjian bersejarah pada 2018 di bawah mantan presiden Amerika Donald Trump. Kemudian mengembalikan sanksi yang telah dicabut kesepakatan itu dan mulai memaksa negara lain untuk mematuhi pembatasan ekonomi juga.
 
Trump akan menyebut kebijakan itu sebagai kampanye “tekanan maksimum” Washington.
 
Namun, penggantinya Joe Biden menyuarakan kesediaan untuk mengembalikan AS ke kesepakatan, tetapi menolak untuk mengambil tindakan yang berarti terhadap niat yang diproklamirkan sendiri.
 
“Sayangnya, kebijakan gagal menjalankan kampanye tekanan maksimum, yang dimulai pada pemerintahan Trump, tetap menjadi agenda pemerintahan Biden,” kata Baqeri-Kani.
 
“Presiden Biden perlu menghapus sanksi untuk membebaskan dirinya dari apa yang kita lihat sebagai kebingungan politik dan mengejar kebijakan pemerintahan Trump yang gagal dan tidak manusiawi,” tambahnya.
 
Pejabat itu juga mengatakan “Iran menuntut jaminan dari pihak lain untuk tidak keluar dari kesepakatan, tidak memaksakan dan menegakkan sanksi baru, dan tidak menerapkan kembali dan menerapkan kembali sanksi sebelumnya.”
 
Harapan itu ditujukan untuk mengamankan kesepakatan terhadap “kekacauan politik” di Amerika Serikat, tambahnya, merujuk pada kemungkinan bahwa pemerintahan Amerika di masa depan dapat kembali mengeluarkan Washington dari kesepakatan kecuali mereka dilucuti dari mesin politik untuk melakukannya.
 
Sejauh ini, enam putaran pembicaraan telah diadakan di Wina untuk memeriksa kemungkinan sikap pemerintahan Biden dengan kata-katanya.
 
Namun, dia berhenti melakukannya dan bahkan menampar langkah-langkah ekonomi baru terhadap Republik Islam.
 
Pembicaraan putaran ketujuh akan berlangsung di ibu kota Austria menjelang akhir bulan ini.
 
Pejabat Iran mengatakan negosiasi yang akan datang juga akan gagal jika Washington menolak untuk menghapus larangan dan mengamankan kesepakatan yang secara resmi dikenal sebagai Rencana Komprehensif Aksi Bersama [JCPOA].
 
Iran telah berjanji bahwa mereka serius bersedia untuk menegosiasikan "kesepakatan yang baik" jika negara-negara Barat juga bertekad untuk membuat pembicaraan itu berhasil.[IT/r]
 
Artikel Terkait
Comment